Tuesday, September 17, 2019

Review Novel : Ketika Cinta Jatuh Kepadaku



Tajuk : Ketika Cinta Jatuh Kepadaku
Penulis: Faizah Mohd Noh
Penerbit: Fajar Pakeer
Tebal Halaman: 595

Sinopsis:

"Manusia! Penuh dengan alasan kan? Kalau kita sibuk, dia kata dia sunyi. Kalau kita sentiasa ada, dia kata kita mengongkong."- DIANA

"Susah juga. Bila kita terpaksa berhadapan dengan orang yang salah, tapi menipu untuk raih kemenangan." – SYAFIQ

Dua insan berbeza. Bertemu kerana dendam. Kisah silam yang disimpan rapat oleh Diana, kini diungkit-ungkit Syafiq. Lelaki yang hadir dalam hidupnya kerana satu titik noda yang membawa kepada kehancuran.

Diana cuba lari, namun terperangkap dalam mainan emosi yang dicipta oleh Syafiq. Ditambah pula desakan seorang ibu yang ingin menuntut kemaafan daripada orang-orang yang pernah menjadi mangsa kerakusan nafsu zaman mudanya. Diana menjadi korban.

“Aku tak akan lupa, sampai bila-bila, apa yang telah dilakukannya pada keluarga aku.” – SYAFIQ

“Kesetiaan bukan terletak pada jarak atau masa, tapi pada sekeping hati.” - DIANA

Mengapa perasaan itu terjatuh pada orang yang salah? Haruskah sepasang cinta itu terkubur, ketika rasa itu semakin merasuk hatinya.

Sepahit apapun kisah silammu. Kau dan aku tidak ada lagi riwayat luka. Yang ada cuma rasa mencintai tanpa pergi.

Ulasanku:

Novel ini dikirakan sebuah naskhah yang bagus. Sepanjang aku baca novel ini aku tak boleh nak teka plotnya. Selalunya dapat juga mengagak kalau baca novel lain. Pandai betul penulis ini menyihir sebab aku nak cepat habiskan baca novel ini untuk mengetahui apa sebenarnya yang berlaku.

Cuma itulah aku beritahu bila baca novel ini, watak Diana itu memang aku bayangkan penulisnya. Pertama kalilah sebab terasa betul memang itu perangainya.

Apa pun tahniah Pae. Teruskan berkarya.

Selamat membaca!


Review Novel : Sweet Dreams



Tajuk : Sweet Dreams
Penulis: Acik Lana
Penerbit: Booku Enterprise
Tebal Halaman: 683

Ulasanku:

Novel ini aku baca sebab ada tayangan dramanya walaupun drama itu hanya diinspirasikan dan jalan cerita drama dan novel berlainan sama sekali tapi tetap tertarik untuk membaca naskhah Sweet Dreams ini.

Aku suka caption “Mimpi yang menyatukan kau dan aku”. Cerita ini tidaklah berat sangat dan santai pun tidak juga. Sedang elok.

Kisah Putri seorang gadis yang clumsy. Ada saja yang tak kena. Terjatuhlah, terlanggarlah, macam-macam ‘ter’ lagi. Selalu sahaja bernasib malang. Aku yang baca pun rasa kasihan.

Qash Adam seorang yang hidup keseorangan. Watak dalam novel memang terasa dia betul-betul menyendiri. Macam duduk dalam gua.

Kisahnya mula menarik bila Qash akan selalu jadi penyelamat bila Putri ditimpa malang. Dia mendapat alamat dalam setiap mimpinya.

Dari situ konflik bermula selepas pertemuan mereka. Plot ceritanya tidaklah klise sangat dan tak boleh disangka rupanya yang menjadi kepercayaan Qash rupanya pengkhianat.

Siapa yang belum baca bolehlah jadikan bahan bacaan.

Selamat membaca!



Monday, September 9, 2019

Drama Adam Hawa Mengimbau Kenangan

Salam.

Hai.

Suatu ketika dahulu, drama Adam Hawa ini pernah menjadi drama kegemaran aku. Drama bersiri yang aku tak tinggal setiap episodnya. Waktu drama ini ditayang di televisyen, agak mengecewakan kerana drama ini ditayangkan di saluran Astro HD yang pada ketika itu aku tidak melanggan pun saluran berkenaan.

Aku terpaksa menontonnya di youtube dengan penuh kesabaran kerana gambarnya tidak memuaskan hati dan tontonan pula dilakukan di telefon bimbit yang comel sahaja skrinnya membuatkan aku seakan mahu masuk sekali ke dalamnya.

Hasil ketidaksabaran, aku merengek pada encik suami untuk melanggan saluran Astro HD. Pelbagai alasan aku cipta untuk menyakinkan encik suami agar dia senang dan terbuka hatinya untuk membuat keputusan. Akhirnya entah macam mana, encik suami bersetuju melanggan saluran berkenaan.

Betapa seronoknya rasa hati bila aku dapat menonton drama tersebut dengan senang hati. Setiap hari bila waktu tayangannya aku sudah terpacak dulu depan televisyen memandangkan pelakonnya hero dan heroinnya aku cukup minat.

Aaron Aziz memang aku suka lakonannya.
Nadiya Nisaa aku kenal dia dari drama apa entah tapi waktu itu dia sekadar pelakon sampingan.

Drama ini juga mengimbau kenangan aku bersama sahabat baik aku, Myra Mokhtar. Drama ini kami akan ulang tengok babak-babak menarik dan mengikut kami babak manis-manis sambil tersenyum-senyum dan menepuk antara satu sama lain kalau kami menonton berdua - aktiviti menonton di pejabat yang kami lakukan ketika waktu rehat dan pada hari jumaat rehatnya yang panjang.

Minggu lepas aku perasan drama ini ditayangkan semula di Astro. Aku sempat merekodnya kerana ada PVR. Jadi tadi barulah melayan semula drama ini.

Bila babak ini muncul, lantas fikiran aku menjengah pada sahabat aku Myra Mokhar. iPhone aku capai dan aku terus menghantar gambar ini pada Myra Mokhtar di Melaka.

"Nampak Am dan Ain teringat pada Amira Mokhtar hahaha."

Aku hantarkan kiriman mesej menerusi aplikasi whatsapp. Kemudian mesej itu dibalas.

"Kenangan tu."

Aku balas lagi, "Pandangan matanya (itu dialog Ain Hawani). Rindu. Teringat-ingat ko lakon semula. Rindu gile."

Dia kemudiannya membalas lagi.

"Alaa kau ni. Rindu lah."

"Memang rindu. Rindu sampai bergenang air mata. Ish..."

"Ok dah. Jangan tambah syahdu yang ada."

Gambar :
Waktu ini babak permulaan perkenalan Am dan Ain disertakan dengan lagunya yang mengasyikkan.

Betul orang kata, kenang-kenangan itu indah untuk diulang ingat tapi pahit untuk ditelan. Betul rasanya sebab aku sedang melalui fasa itu. Semoga kenangan itu akan menjadi alasan penguat kami untuk meneruskan ukhwah.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Saturday, September 7, 2019

Foto Blog Pencetus Idea Bulan September

Assalamualaikum.

Hai.


Foto blog adalah pencetus idea bulan September. Masih dianjurkan oleh blogger yang sama iaitu Norsa'adah Ahmad. Baguslah bagi blogger yang tidak mempunyai untuk menulis entri, bolehlah gunakan pencetus idea ini.

Selain memberi idea untuk entri blog, kita juga boleh melatih diri untuk menulis. Adakalanya, otak beku dan tepu. Tiada satu pun ayat yang mampu ditaip di komputer. Writer's block! Serba tak kena bila seorang penulis diserang penyakit ini.

Jadi ini salah satu jalan untuk kita mengasah diri untuk terus menulis dan juga membuka minda kita untuk berfikir agar kita sentiasa diberikan ilham untuk terus menulis.

Mari mulakan cabaran ini. Walaupun tidak mampu menuruti semuanya, sekurang-kurangnya menulislah. Jangan pernah mengalah!

Sekian.


Saturday, August 24, 2019

Perkara Yang Ingin Dilakukan Tahun Ini

Hasil carian imej untuk menulislah

Perkara yang anda ingin lakukan tahun ini. Ini prompt seterusnya. Sudah beberapa minggu terhenti. Mari kita teruskan sehingga ke garis penamat.

Perkara yang aku ingin lakukan tahun ini adalah menghabiskan apa yang tertangguh.

Menulis.

Ya.

“Kalau kamu bukan anak raja dan bukan anak ulama besar, maka menulislah.” (Imam Ghozali). 

Itulah yang aku sedang bertungkus-lumuskan untuk tahun ini. Ada manuskrip yang perlu disiapkan. Mengingatkan pada manuskrip yang sering tertangguh membuatkan hati resah. Mampukah aku? Bolehkah aku?

Itulah persoalan yang sering menghantui diri aku. Adakalanya terasa mahu mengundur diri namun dunia penulisan sudah sebati dengan diri dan jiwaku. Bila tidak menulis terasa hari-hariku seakan kosong.

Tidak lengkap. Serba-serbi tidak kena. Oleh itu aku belum mampu untuk menghentikannya di sini. Aku masih mahu teruskan walaupun adakalanya seakan kelam tidak nampak ke mana arah tujunya.

Manuskrip ini sahaja tinggal sikit mahu ke penamatnya. Untuk menyiapkan manuskrip ini bukanlah senang. Adakalanya bila writer's block maka aku hanya akan berhuhuhu depan komputer dan ada masanya aku akan bergolek-golek membaca novel atau pun aku akan melayan drama Melayu.

Hasil carian imej untuk menulislah

Menulis bukanlah perkara yang mudah begitu juga menulis entri ini. Bukan sesuatu yang mudah dan entri ini terhasil akibat keterpaksaan. Aku paksa juga diri untuk menaip satu entri. Entri pendek ini pun sudah cukup membataskan aku untuk mengeluarkan setiap aksara. Bila idea kosong memang itu adalah satu keadaan seram untuk semua penulis.

Mungkin bukan untuk penulis lain, tapi untuk aku. Oleh sebab itu, aku cukup menghargai tulisan orang lain kerana aku tahu bukan mudah untuk menulis. Tulislah baik-baik. Mana tahu tulisan kita mampu membuat hati orang yang sedang berduka menjadi gembira.

Selamat menulis semua.



Monday, August 5, 2019

Bila Aku Marah

Bismillah.


Sumber : Google

Writing prompt seterusnya.

Apa yang anda buat apabila marah?

Mengamuk?
Menjerit?
Menangis?
Memasamkan muka?
Mencari gaduh dengan semua orang?

Marah adalah sejenis emosi semula jadi yang biasanya bersifat negatif yang boleh menjadikan seseorang ganas dan tidak terkawal. - sumber google

Semua orang pun ada masa-masanya akan didatangi perasaan marah. Itu memang sifat semulajadi manusia. Cumanya kita perlu pandai mengawal perasaan marah itu. Jadi adalah lebih baiknya ketika kita sedang marah Kita memilih untuk diam daripada melampiaskan kemarahan.

Secara jujurnya, kalau aku sedang marah aku memang lebih suka diam. Aku akan menyendiri untuk menenangkan diri sendiri. Bila situasi ini berlaku, aku lebih banyak memujuk hati sendiri. Lagipun aku sejenis yang marah hanya sekejap sahaja. Tidak perlu berlama-lama pun untuk marah.

Marah itu boleh merosakkan diri. Boleh juga menjejaskan persekitaran kita. Andai kita melampiaskan kemarahan, kita lebih cenderung menuturkan kata-kata di luar kawalan kita.


Dalam riwayat Abu Hurairah misalnya, Nabi SAW mengatakan; “Orang yang kuat tidaklah yang kuat dalam bergaduh, namun mereka yang bisa mengendalikan dirinya ketika marah.” (hadis riwayat Malik).
Oleh itu, tanganilah emosi marah itu dengan betul supaya tidak mendatangkan kesan buruk kepada sekeliling kita.

Sunday, August 4, 2019

Review Novel : Derita Cinta



Tajuk : Derita Cinta
Penulis: Aisya Sofea
Penerbit: Alaf 21
Tebal Halaman: 741


Sinopsis:


Cinta, perasaan itu tidak pernah diundang dan tidak pernah dijemput. Jika ia memberi kebahagiaan, pasti segalanya indah. Namun apa yang akan berlaku jika derita yang ditinggalkan?

Begitulah hidup Nur Amili Sofiya. Cinta yang hadir tidak pernah membahagiakan dirinya. Namun kehadiran Iman dalam hidupnya adalah cinta paling ikhlas dan jujur yang pernah dirasainya. Kemudian muncul Ghazi, lelaki yang menagih cinta darinya. Kesungguhan, ketulusan dan sifat bertanggungjawab Ghazi membuatkan Sofi kalah. 

Namun kebahagiaan yang dikecapi tidak lama bila Amri, kekasih pertama Sofi hadir menagih kembali kasih lama mereka. Ghazi terkejut bila mengetahui rahsia yang disimpan Sofi selama ini tentang siapa Iman sebenarnya. Yang hairannya kenapa Sofi perlu berahsia. Rahsia yang dibawa Murni itu sekali gus menghancurkan impian Ghazi dan Sofi untuk hidup bersama.

“Cinta Sofi pada abang, cinta sampai mati. You are my other half. Takkan mudah Sofi nak hidup tanpa abang.”- Nur Amili Sofiya

“Abang bukan sekadar cintakan Sofi, tapi Sofi udara untuk abang. Sofi bulan dan matahari untuk abang. Abang tak boleh hidup kalau Sofi tak ada.” - Ghazi Hashim



Ulasanku:


Aisya Sofea antara novelis kegemaran aku. Aku mula membaca novelnya yang berjudul Jauh, Adam dan Hawa, Sehangat Asmara, Uda & Dara. Sejak itu aku memang suka membeli novel-novelnya. Derita Cinta kali ini novelnya agak berat. Macam mana tajuk novelnya derita begitu juga derita aku mahu menghadamkan keseluruhan novel ini.


Secara jujurnya, ceritanya agak berat. Kalau yang sedang dalam berada dalam situasi tertekan eloklah jangan membaca sebab watak-watak dalam novel ini membuatkan kita geram. Lebih-lebih lagi watak Amri. Bekas kekasih Sofiya. Tiba-tiba muncul dengan menyerahkan anaknya untuk dijaga Sofiya. Muncul secara tiba-tiba satu hal, tinggalkan anak berbulan-bulan tanpa diketahui identiti sebenar ayah si kecil kemudian muncul semula dengan membuat pengakuan dia adalah ayah si kecil.

Perangai memang minta nak kena pelangkung saja. Tak memasal emosi ketika aku membaca. Naskhah ini bagus kerana dia menyentuh perihal anak angkat, kisah ibu susuan dan juga nilai kasih sayang yang tidak boleh dijual beli.

Siapa kata novel tidak ada info yang berguna?

Dalam novel ini, ada diterangkan serba sedikit bagaimana mahu mengambil anak angkat di Jabatan Kebajikan Masyarakat dan juga bagaimana mahu memulakan menjadi ibu susuan.

Apa pun, konflik dalam naskhah ini memang susah. Tahniah buat penulisnya. Bukan mudah untuk menulis sebenarnya.




Review Novel : Kan Kukejar Cinta Kamu



Tajuk : Kan Kukejar Cinta Kamu
Penulis: Fauziah Ashari
Penerbit: Intens
Tebal Halaman: 800


Ulasanku:


Penulis Ombak Rindu yang tidak pernah mengecewakan. Novel ini memaparkan kisah konflik keluarga. Naskhah yang berat kerana konfliknya juga berat. Novel yang membuatkan jiwa raga terseksa ketika menghadamkannya. Mengisahkan percintaan Alma dan Raiyan namun percintaan mereka terhalang akibat dendam keluarga. 

Satu-persatu penderitaan yang perlu Alma lalui seorang diri. Alma dan Raiyan yang berkahwin di luar negara iaitu Ireland tanpa pengetahuan keluarga. Hasrat mereka untuk mengeratkan silaturahim antara dua keluarga. Namun belum sempat mereka mengumumkan pernikahan mereka, Raiyan ditimpa kemalangan dan hilang ingatan.

Dalam cerita ini, watak nenek Raiyan iaitu Tharwati yang dipanggil Nek Bonda memang menjengkilkan. Dia seumpama 'Hitler'. Nek Bonda yang mengawal segala gerak geri Raiyan sehingga ibu Raiyan sendiri tidak berkuasa untuk melawan.

Novel ini menarik cumanya babak Alma-Raiyan itu agak membantutkan mood membaca. Jenuh juga aku mahu menghabiskan novel ini. Ada juga yang aku skip babnya kerana lelah dengan babak-babak yang tidak sepatutnya.

Novel ini pinjam sebenarnya jadi aku sedaya upaya juga menghabiskannya. 



Review Buku : Walk On Wings Tread In Air



Tajuk: Walk On Wings Tread In Air
Penulis: Diana Ishak
Harga: RM25



Ulasanku:


Buku ini hasil penulisan seorang blogger yang terkenal. Aku suka baca penulisannya yang banyak memberi semangat dan membuka mata kita untuk menyedari setiap yang terjadi dalam kehidupan seharian kita.


Naskhah ini memang sangat sesuai untuk bacaan umum. 


Selamat membaca!



Review Novel : Kepada Dia Dengan Cinta



Tajuk: Kepada Dia Dengan Cinta
Penulis: Marissa
Penerbit: Karya Seni
Tebal Halaman: 461
Rating : 4/5


Ulasanku:




Novel ini sebuah novel santai. Jadi untuk menghilangkan stres memang sesuai sangat buat bahan bacaan. Ceritanya tak berat jadi tak menyesakkan kepala.


Aku habiskan dalam masa 4 hari saja. Lagipun novelnya tidaklah tebal mana. Permulaan ceritanya memang menghiburkan. Aku baca sampaikan tersenyum-senyum sendiri.


Novel ini kisah seorang gadis bernama Darlina yang menyukai seorang jejaka bernama Naufal yang satu tempat kerja dengannya. Waktu ini boleh mengimbau kenangan zaman remaja di mana kita juga pernah melalui macam Darlina. Tiga tahun Darlina memendam rasa rupanya dia tidak bertepuk sebelah tangan.

Menarik bukan bila orang yang kita suka turut suka pada kita. Sepanjang membaca kisah mereka aku memang terhibur. Aku suka watak Darlina dan juga Naufal.


Darlina, cuma lepas kahwin wataknya agak menjengkelkan. Geram saja. Watak Naufal memang menarik. Lengkap lelaki idaman malaya.


Cumanya ada sesuatu yang berlaku sebelum mereka disatukan. Walaupun aku dapat mengagak plotnya sedikit tetapi penulis bijak sebab aku ada rasa untuk meneruskan pembacaannya.


“Sekali jatuh cinta, akan tetap cinta selamanya.”



Selamat membaca!