Wednesday, November 6, 2019

Bab 3 : Insan Kau Cinta




BAB 3


Aku mengerling jam di tangan sewaktu kaki melangkah masuk ke kawasan Kampus B. Jarum jam menunjukkan tepat ke pukul 2.00 petang Kelihatan beberapa kumpulan pelajar berdedai-dedai menghala ke dewan kuliah masing-masing. Semuanya mahu cepat. Begitu juga dengan aku. Hari ini aku agak bertenang sedikit memandangkan sebelah pagi aku tidak ada kelas. Bila sebelah pagi tiada kelas dapatlah berehat-rehat di rumah. Selalunya jadual aku penuh pagi dan petang.
Begitulah rutinku hampir dua tahun setengah menjalani kehidupan sebagai seorang pelajar Politeknik Ungku Omar. Aturan langkahku disusun kemas menuju ke bilik kuliah. Dalam pada menyusun langkah, mataku melilau-lilau memandang sekitar kampus mencari kelibat seseorang. Namun tidak kelihatan. Aku memberhentikan langkah di depan dewan. Tangan teraba-raba ke dalam beg sandang dan menarik keluar telefon bimbit.
Nombor didail dan beberapa ketika deringan kedengaran hingga terhenti sendirinya. Panggilan aku tidak berangkat. Aku melepaskan sebuah keluhan.
“Eh, mana pulak pergi dia ni? Tadi kata nak jumpa dulu sebelum masuk kelas. Berkali-kali hantar whatsapp ingatkan aku. Sekarang batang hidung dia pun tak nampak.” Omelku sendiri.
Sekali lagi, jemariku laju mendail nombor itu lagi namun masih juga seperti tadi. Aku kerling jam di tangan.
“Aku ni dah lambat nak masuk kelas.” Bebelku lagi. Sudah seperti orang gila, bercakap seorang diri. Baru sahaja mahu membuka langkah, bahu aku ditampar.
“Hah, lama tunggu aku.” Suara yang sedikit memekik mematikan hasratku.
Lantas aku menoleh. Wahida tersengih. Entah dari mana munculnya.
“Kau datang dari mana? Aku tak nampak pun dari tadi.”
“Aku dah nampak kau dari kafe. Bukan main gemalainya kau berjalan.”
“Banyaklah kau punya gemalai. Aku cari kaulah. Aku ni dah lambat nak masuk kelas. Nanti lecturer aku bising.” Sergah aku sebaik sahaja Wahida mempamerkan wajah tidak bersalahnya.
“Alah relaxlah. Belum pukul 2.30 lagi. Kalut sangat kau ni. Aku ada aje kat kafe.”
“Ini mesti kau jumpa Dino kan?” Tebakku. Soalan aku tidak dijawab namun dibalas dengan sebuah senyuman. Gaya senyuman yang terukir di hujung bibir Wahida sudah boleh jangka.
“Dia nak ke kelas tadi. Dia ajak aku ke kafe kejap. Tunggu kau lama sangat.”
“Aik...Aku pulak yang kau salahkan. Kelas aku kan mula 2.30. Memang aku biasa sampai pukul 2.00 apa. Bukan jauh sangat rumah sewa kita tu nak ke kampus.”
“Balik nanti jumpa aku kat sini tau.” Wahida mengubah topik.
“Itu aje kau nak cakap? Boleh whatsapp kut.” Bengang pula melayan fiil kawan aku yang seorang ini.
“Aku saja je. Selalu kan kita pergi kelas sama. Hari ini dah kelas tak sama. Pagi tadi aku nak cakap kau belum bangun.” Wahida membela diri.
Wahida, teman serumah aku. Dia dalam jurusan Teknologi Komputer, manakala aku dalam jurusan Akauntansi. Walaupun kami tidak sama jurusan tapi kami sekepala hingga sekarang. Sepanjang aku di sini, dialah yang rapat dengan aku. Kami berkenalan sewaktu hari pendaftaran dan melarat hingga ke kamsis di mana kami tinggal seblok dan juga setingkat. Antara yang paling rajin di kalangan kami. Bila petang, rajin bancuh air milo bagi kawan-kawan minum sambil cicah biskut kering.
Cerita paling kelakar dan mengejutkan bila suatu petang kawan sebilik aku beritahu Wahida mengamuk sampai pecahkan tingkap. Aku yang kepoci ini pun pergilah mendapatkannya untuk mengetahui cerita sebenar. Orang kata, biarlah kita dengar daripada empunya diri sebab aku dengar macam-macam versi daripada kawan-kawan yang lain.
“Aku tak sengajalah. Aku tengah buat air tadi sekali terpandang kat jalan tu, aku nampak abang senior yang aku minat jalan dengan junior aku. Apa lagi, aku terhentakkanlah cawan kat tingkap.” Cerita Wahida panjang lebar.
Aku tersenyum-senyum sendiri bila mengingatkan kembali peristiwa itu. Sejak dari peristiwa itulah aku dan Wahida menjadi kawan sampailah kami keluar mencari rumah sewa sebabnya kamsis disediakan untuk pelajar semester pertama sahaja.
“Aku cakap yang kau senyum-senyum ni dah kenapa?” Suara Wahida yang memekik membawa aku kembali ke alam realiti.
“Tak ada apalah.”
“Kau ni sempatlah nak berangan bagaikan.” Wahida menepuk lembut lenganku.
“Eh, dahlah Aku pergi dulu. Nanti aku lambat. Melayan kau sampai esok pun belum tentu habis.” Aku tinggalkan Wahida tanpa menunggu respon daripadanya. Aku terus membuka langkah menuju ke bilik kuliah.
Sebaik sahaja aku mendapatkan tempat dudukku, kedengaran telefon bimbitku berlagu. Aku menarik keluar Samsung Galaxy A10. Lantas aku lihat skrin telefon dan tersenyum sendiri tatkala melihat nama yang terpamer. Aku melurutkan skrin untuk menjawab panggilan itu lalu telefon ditekap ke telinga. Kedengaran salam diberikan di hujung talian lalu aku menjawab salamnya separa berbisik.
“Ada apa call Lea?” tanyaku.
“Tak boleh ke saya call awak?” Dia menyoal aku kembali tanpa mengendahkan pertanyaanku.

“Bukanlah maksud saya macam tu. Selalunya awak suka call sebelah malam. Jarang-jarang sangat awak nak call saya siang-siang macam ni.” Terangku jujur. Suaraku tenang sekali. Aku menanti lontaran katanya yang seterus.
“Sebenarnya, saya ada hal nak cakap dengan awak, Lea.” Suara perlahan lelaki itu antara dengar tak dengar menjelaskan.
Dadaku berombak kencang. Tiba-tiba rasa cemas menjalar dalam diri. “Hal apa? Ada apa-apa yang berlaku dengan mak saya ke atau adik-adik saya?”
“Bukan...bukan...Saya nak minta tolong dengan awak sebenarnya. Itu pun kalau awak sudi nak menolong sayalah.”
Aku menarik nafas lega. Suspen dibuatnya.
“Hal apa yang awak nak saya tolong?”
Aku cuba menghadamkan satu-persatu butir bicaranya sambil langkah dihanyun ke dalam dewan kuliah.
“Saya ada kelas ni. Nanti sambung.” Segera talian dimatikan tanpa menunggu jawapan lelaki itu.


Selesai sahaja kelas yang berlangsung selama dua jam, aku atur langkah ke kafeteria. Janji yang dibuat dengan Wahida sebelum berpisah ke kelas tadi. Sementara menunggu kedatangan Wahida, fikiranku melayang-layang. Semuanya gara-gara panggilan yang aku terima daripada lelaki itu. Kuliah yang berlangsung satu pun tidak singgah di kepala. Aku mendengus kasar.
Suasana dalam kafeteria petang itu bingit sekali seakan di pasar borong, ada yang terpekik-pekik. Ada yang terbahak-bahak tawanya. Ada juga yang berbual sesama sendiri. Aku yang sudah mengambil tempat seperti biasa. Duduk di tepi tingkap memerhatikan permandangan luar. Sedikit pun tidak menghiraukan keadaan sekeliling. Selang beberapa minit, minuman yang aku pesan tiba di meja. Sirap ais aku sedut perlahan. Sekadar membasahkan tekak. Kelibat Wahida, masih belum kelihatan. Sekilas aku kerling jam di tangan.
‘Baru sepuluh minit. Belum keluar kelas agaknya.’ Detikku sendiri di dalam hati. Minuman aku sedut lagi. Ruang kafeteria semakin dipenuhi para pelajar. Masing-masing dengan satu tujuan yang sama. Mahu mengisi perut sebelum meneruskan ke destinasi seterusnya. Rata-rata para pelajar gemar membeli makanan di dalam kampus berbanding membeli di luar kerana harganya jauh lebih murah.
“Sorang aje ke?” Suara garau seseorang yang menerjah masuk ke gegendang telinga membuatkan aku lantas menoleh.
Lelaki yang berdiri beberapa langkah mengangkat keningnya kemudian melorek senyum. “Boleh duduk?” soalnya. Belum sempat aku menjawab dia sudah terlebih dahulu melabuhkan duduknya bertentangan denganku.
“Lea ada tunggu sesiapa ke?” soalnya lagi.
“Tunggu Wahida,” jawabku pendek.
“Zul join korang boleh?” tanya lelaki yang sekelas denganku tanpa rasa serba salah.
“Dah duduk pun,” jawabku bersahaja. Lelaki yang berjanggut sejemput hanya tergelak kecil.
            “Wei, sorry aku lambat. Dia orang ni dah nak habis kelaslah baru nak tanya macam-macam soalan. Geram betui aku.” Ketibaan Wahida di meja diiringi dengan omelannya. Aku hanya memerhatikan sehinggalah dia melabuhkan duduknya di sebelahku.
            “Eh, hai Zul.” Wahida menegur pula Zul di depanku. Lelaki itu mengangguk sedikit seraya melemparkan segaris senyuman.
            “Kau baru sedar dia ada kat sini ke Ida?”
            “Eh, taklah.” Wahida pantas menjawab.
            “Kau punya membebel tak tengok orang kiri kanan.”
            “Korang ada plan ke petang ni?”
            Serentak aku dan Wahida mengangguk laju.
            “Kita orang ada nak beli barang.” Aku bersuara terlebih dahulu sebelum Wahida. Kalau Wahida yang bersuara dikhuatiri lelaki di depan aku akan diangkut sekali.
            “Okeylah. Zul minta diri dulu. Malam Zul telefon Lea. Ada benda Zul nak cakap dengan Lea.” Aku mengangguk sahaja dan menghantar pemergian lelaki itu dengan pandangan sehingga susuk tubuh lelaki itu menghilang.
“Wei, bukan main kau pandang. Macam nak tembos dinding.” Tangan kanan aku yang menongkat dagu ditolak perlahan. Terkejut dibuatnya dek perangai Wahida. Dari mula kenal sampai sekarang usia persahabatan masuk tiga tahun, fiilnya memang begitu.
            “Apalah kau ni. Terkejut aku.” Aku tegakkan duduk.
            Dia sekadar tersengih. Itulah perangainya. Bila dimarah, dia tersengih. Mempamerkan sebaris giginya yang putih.
            “Aku tak terkejutkan kau pun. Kau tu yang dok termenung.” Jawabnya selamba.
            Aku sekadar menjuihkan bibir.
            “Juih bibir lagu tu. Ikat dengan tali baru tahu.” Dia melakonkan apa yang dimaksudnya. Serupa mak nenek.
            “Cubalah kalau berani. Ikatlah.” Ugutku seraya tertawa kecil di hujung bicara. “Lambat lagi ni. Kau habis kelas lambat ke atau jumpa kekasih hati?”
            Wahida tersenyum simpul.
            “Zul tu nak apa tadi? Aku rasa mesti dia nak cakap sesuatu dengan kau tapi sebab aku dah datang makanya tak jadilah dia cakap. Itu sebab dia kata nak call kau malam ni.” Wahida membuat spekulasinya sendiri.

            “Memandai-mandai aje kau ni kan.” Aku cubit lengan Wahida.
            “Aduh, sakitlah.” Rengek Wahida mengada-ngada seraya tertawa kecil.
            “Eh, bukan main menggeletisnya kau.”
            Dia ketawa. Aku lemparkan sebuah jelingan pada Wahida.
            “Jomlah. Jadi tak kita nak ke bandar?” Ajak Wahida.
            “Aku sebenarnya ni tak ada mood. Tapi sebab Zul ada aku buat-buatlah ada mood.”
            “Eh kau ni dah kenapa. Tadi beria kata nak beli barang.” Beritahu Wahida lalu menarik gelas minuman aku dan menyedut sedikit. “Haus gile!”
            “Aku malaslah. Kalau aku tak cakap macam tu tadi mesti Zul mengendeng lagi kat sini.” Jelasku.
            “Aku rasa dia tu minat dengan kau.”
“Tapi aku tak minat dia.” Cepat aku nafikan.
“Habis kau minat siapa?” Mendengar persoalan Wahida membuatkan aku membuang keluhan.
Aku sendiri keliru dengan perasaan sendiri. Hajat seseorang membuatkan aku terikat. Aturan langkah mahu dimajukan atau diundurkan.
            “Kau dah kenapa? Tadi okey aje. Ni tiba-tiba tak ada mood pulak.” Wahida sudah berkerut-kerut dahinya.
            Jeda.
            Aku menarik nafas dan melepakan perlahan sebelum memulakan bicara. “Tadi masa aku dah masuk kelas, aku terima call.” Aku mula membuka cerita. Perlahan-lahan aku menyusun kata.
            Wahida pula sudah menyengetkan sedikit duduknya memandang ke arahku. “Siapa yang call?. Mak kau tak sihat ke?”

            Aku menggeleng.
            “Kalau bukan mak kau, siapa? Lambat sangat kau nak cerita. Suspen dibuatnya.”
            “Daniel.” Pendek jawapanku.
            Wahida membuntangkan mata sebaik sahaja nama itu aku ungkapkan. Dia memang anti tahap tujuh petala langit.
            “Dia nak apa?”
            Aku menggaru kepala yang tidak terasa gatal.
            “Susahlah nak cakap,” jawabku berbasa-basi.
            “Kalau kau susah nak cakap, susahlah aku nak faham.”
            “Panjanglah ceritanya. Tak tahu nak mula dari mana.”
            “Kalau panjang, pendekkan.” Wahida sudah hilang sabar.
            Aku tarik nafas dalam-dalam dan kemudian dihela perlahan sebelum aku memulakan bicara. Wahida membetulkan duduknya kemudia menongkat dagunya, penuh khusyuk mendengar aku bercerita. Duduknya sudah pelbagai posisi. Aku juga yang bertenang-tenangan sewaktu bercerita.
            “Kau nak bagi?” Soal Wahida  sebaik sahaja aku menghabiskan kata terakhir. Soalan Wahida membuatkan aku mati untuk berkata-kata.
            Aku sekadar mengjungkit bahu. Serba salah sebenarnya. Aku tersepit. Tak tolong dia orang kampung aku.
            Ya Allah, bantulah hambamu ini dalam membuatkan keputusan agar hambamu ini tidak tersalah langkah.

[Bersambung]            

Friday, November 1, 2019

Bab 2 : Insan Kau Cinta

BAB 2



            Telefon rumah berdering nyaring sewaktu aku sedang membaca novel Ketika Cinta Jatuh Kepadaku, karya Faizah Mohd Noh di ruang tamu. Emak sibuk di ruang kerjanya. Bunyi mesin jahit emak yang sudah sedekad usianya membingitkan suasana petang itu. Waktu-waktu begini, usai Zuhur emak akan memulakan aktiviti menjahitnya. Sejak aku habis sekolah, memang aku tinggal berdua dengan emak sementara adik-adik pula ke sekolah.
Tanpa berlengah aku terus bangkit dan mengorak langkah menuju ke tempat telefon. Gagang telefon segera aku capai dan telefon aku lekapkan di telinga. Suara yang memberi salam itu, kuyakin suara Tina.
“Tina!” Aku bersorak riang.
“Jawab salam aku dululah.” Tina bersuara tidak puas hati.
“Apa mimpi kau telefon aku ni?”
“Tiba-tiba teringat kat kau.” Tina menjawab diselangi dengan gelak kecil.
“Rindu akulah tu.” Kedengaran Tina tergelak lagi. Bahagia sangat kedengarannya. “Kau dah habis belajar kelas solekan ke?” soalku pada Tina.
“Aku dah habis belajar dengan kakak tu. Tapi aku nak mohon kursus kat Kolej Komuniti. Ada juga sijil.”
“Wah, seronok tu. Kau dah mohon belum?”
“Baru mohon. Aku mohon kursus jangka pendek. Dapat kat sini jadilah. Aku tak nak pergi jauh-jauh. Keputusan aku pun tak adalah gempak macam kau. Lagi pun aku memang minat menyolek. Jadi baik aku pilih benda yang aku minat.”
“Baguslah tu. Nanti bila dah ada modal boleh buka kedai. Andaman Tina. Sesekali boleh kau solek aku pulak.” Aku mencadangkan pada Tina. Tina sudah gelak-gelak di hujung telefon.
“Tinggi sangat angan-angan kau tu Lea.”
“Eh, patutnya kau aminkan doa aku tau. Cepat aminkan sekarang.”
Serentak aku dan Tina mengucapkan perkataan amin.
“Yelah, nanti kau kawin boleh aku solek kau. Kau kena amik aku jadi mak andam kau tau.” Bicara Tina laju.
Kali ini giliran aku pula yang gelak. “Angan-angan kau lagi tinggi Tina.”
“Eh, betul ke apa yang mak aku cerita?”
Aku menarik nafas kemudian dilepaskan. Pasti cerita itu sudah sampai ke telinga Makcik Rehan, mak Tina. Kampung ini bukanlah besar mana. Kalau berjalan ke kenduri, lebih-lebih lagi mak-mak kami pula kumpulan marhaban kampung lagilah ceritanya cepat tersebar.
“Kau nak ke?”
“Ish, taklah. Mana ada aku nak. Aku nak belajar dululah. Cari kerja. Ada kerja sendiri. Ada gaji. Boleh balas jasa mak aku.” Jelas aku panjang lebar.
“Hurmmm...Itulah aku pun terkejut bila dengar cerita kau. Berkenan nau dengan kau. Entah apa yang dia berkenan sangat kat kau.” Tina melontar katanya dan diakhiri dengan gelak yang panjang.
“Hamboi, seronok sangat gelakkan aku. Apa kau ingat aku tak laku?”
            “Nanti sebelum kau ke Ipoh, kita jumpa tau.” Pesan Tina sebelum mematikan talian.
            Aku kembali ke ruang tamu mahu menyambung membaca novel. Baru sesaat aku melabuhkan punggung, kedengaran bunyi motosikal memasuki ke halaman rumah. Sebaik sahaja enjin motosikal dimatikan, suara seorang lelaki melontarkan salam.

            Sebaik sahaja aku mendengar laungan salam itu, aku sudah dapat mengagak empunya diri. Aku memandang ke arah emak begitu juga dengan emak.
            “Macam diseru pulak datangnya. Ini Tinalah ni dok sebut-sebut fasal dia.” Aku mengomel sendiri namun aku paksakan juga diri untuk menjawab salam. Aturan langkah dibuat menuju ke muka pintu.
            “Lea, boleh saya jumpa awak.”
            Hanya sebuah keluhan dilepaskan sebelum aku mengangguk setuju.


Wednesday, October 23, 2019

Some Days


Some days I win.
Some days I lose.
But both days, I smile.
.
Good Morning People🌻.


Berbuat Baiklah


Berbuat baiklah walau tidak dilayan dengan baik.
.
Selamat malam ❤️.


Saturday, October 19, 2019

Bab 1 - Insan Kau Cinta




BAB 1
                 

Aku mengayuh laju basikal merah dengan senyuman tidak putus-putus terukir di bibir dalam keredupan petang. Petang sudah menyusup waktunya. Mentari yang tadi memancarkan bahang sewaktu aku pergi ke pekan sudah sirna cahayanya di balik awan-gemawan. Petang itu, sebaik sahaja cuaca sudah beransur redup, emak menyuruh aku menghantar sebekas cempedak goreng ke rumah sahabatnya. Walaupun agak keberatan untuk bertemu dengan sahabat baik emak itu, aku setuju juga akhirnya. Tanpa berlengah, aku mengayuh laju basikal menuju ke rumah Makcik Noriyah yang terletak selang beberapa lorong daripada rumah aku. Sesekali terasa angin sepoi-sepoi bahasa menampar lembut kedua-dua belah pipiku. Sungguh nyaman sekali.
Aku tiba di halaman rumah Makcik Noriyah setelah lima belas minit mengerah tenaga mengayuh basikal. Berpeluh jugalah sewaktu aku tiba di halaman rumah Melayu separuh kayu dan separuh batu itu. Aku mengesat peluh yang merenik di dahi.
            Sebaik sahaja aku menuruni basikal, salam kesejahteraan aku lontarkan. Tiga kali juga aku melontarkan salam sehinggalah Makcik Noriyah muncul di muka pintu dapurnya. Segaris senyuman terukir di wajah wanita itu yang sebaya usianya dengan emak.
            Aku pun dengan pantas mengorak  langkah mendapatkan wanita tersebut yang sudah tercegat di muka pintu.
            “Cik Yah, ini mak bagi cempedak goreng,” ujarku lembut seraya menghulurkan plastik yang berisi sebekas cempedak goreng.
            “Tau. Mak kamu baru telefon cik,” jawab wanita itu melirik padaku. Plastik sudah bertukar tangan.
            “Laju betul mak ni.”
           
“Dia risaukan kamu. Itu dia telefon tanya kamu dah sampai ke belum.”
            “Mak ni. Macam jauh sangat rumah Cik Yah dengan rumah kita orang.” Aku tergelak kecil sewaktu menghabiskan kata.
            “Biasalah. Anak perempuan kenalah risaunya. Buatnya jadi apa-apa kat tengah jalan. Zaman sekarang ni macam-macam kes,” tutur wanita seusia emak panjang lebar.
            Sekali lagi, aku hanya tergelak kecil.
            “Okeylah Cik Yah. Lea balik dulu. Nanti mak risau pulak.”
            “Eh, tak masuk dulu. Cik Yah ada buat teh susu.”
            “Tak apalah. Lain kali ye cik. Lea balik dulu.” Cepat-cepat aku hulurkan tangan untuk bersalaman. Usai bersalaman aku menghayun langkah menuju ke basikal yang aku parkirkan di bawah pokok mangga namun langkahku terhenti sebaik sahaja mendengar namaku dipanggil Makcik Noriyah. Lantas aku menoleh.
            “Lea, dengar cerita kamu dapat sambung belajar di Ipoh ye?” soal Makcik Noriyah. Suaranya perlahan namun masih boleh didengari olehku.
Wanita itu sudah keluar dari rumah lalu menyarungkan selipar. Dia kemudiannya mengatur langkah mendapatkanku.
“Ermm...ye cik.” Aku mengangguk perlahan.
‘Ini mesti kerja maklah. Pantas sungguh mak aku.’ Omelku sendiri di dalam hati.
“Kamu pergilah ye?”
Aku mengangguk laju.
“Jangan lupa permintaan cik. Makcik berharap sangat. Mak Lea mesti dah beritahu pada Lea, bukan?” Soalan wanita itu membuatkan aku dihimpitkan perasaan serba-salah. Sudahnya

aku sekadar mengangguk sahaja. Terasa seperti burung belatuk. Kerja aku dari tiba sampai nk balik asyik mengangguk.
“Lea nak belajar dulu,” jawabku ringkas. Tidak pasti sama ada jawapan aku berkaitan dengan soalan wanita itu. Biar aku menjelaskan terlebih dahulu sebelum wanita itu membuka cerita dengan lebih lanjut. Mukadimahnya sahaja sudah buatkan aku jadi serba tidak kena.
“Itu makcik tahu tapi bolehlah kalau Lea fikirkan dari sekarang. Sekurang-kurangnya Lea dah tahu mana hala tujunya.”
“InsyaAllah, makcik tapi Lea tak janji.”
“Yelah. Kawanlah dulu. Tapi dalam berkawan tu biarlah ada hala tujunya. Nanti Lea kat sana, dia kat sini. Jadi pandai-pandailah jaga hubungan. Makcik tak nak hubungan korang sekerat jalan. Makcik nak sangat Lea jadi menantu makcik.”
Aku telan air liur. Terasa kesat di kerongkong.
Alahai makcik. Ini yang aku malas mahu bertemu dengan wanita ini. Setiap kali bertemu ini sahaja modalnya. Mujurlah dia sahabat baik emak. Kalau tidak memang aku tidak teringin mahu berjumpa.
Aku baru sahaja habis SPM. Kenapa mahu terburu-buru?
“Dengar tak apa yang makcik cakapkan?” Lenganku ditepuk perlahan membuatkan aku kembali ke alam realiti.
“Hah! Dengar...dengar...Lea kawan dengan semua orang pun.”
“Itu makcik tahulah. Kawan biar seribu, berkasih biar satu.”
Sewaktu itu aku hanya mampu mendiamkan diri. Bermadah helah pula wanita ini. Aku terasa mahu menepuk dahi bila ungkapan itu meluncur laju meniti di bibir wanita itu namun aku tidak tergamak mahu melakukannya.
Aku sendiri keliru. Sejak bila pula aku berkasih? Aku baru sahaja menamatkan zaman persekolahan. Tidak dinafikan aku berkawan dengan anaknya yang tua setahun daripadaku tapi itu tidak bermakna kami sedang berkasih-kasih.
Tidak tahu apa yang perlu aku jawabkan maka kata-kata itu aku biarkan berlalu sepi. Kata-kata itu hanya sekadar singgah sebentar dan kemudiannya hilang dibawa angin.
Aku perlu realisasikan impian aku terlebih dahulu. Itu yang paling utama. Peluang ini datang hanya sekali.



Friday, October 18, 2019

7 Buku Kegemaran

Assalamualaikum.

Hai.

Aku dapat tugasan di laman muka buku. Ada kenalan di laman sana tag aku untuk aku buat status tentang 7 buah buku kegemaran. Ini tugasan yang paling aku gemar. Aku memang suka kalau perihal buku. Boleh segar biji mata.

Jadi dengan berlapang dada aku pun berkongsikan tentang 7 buah buku kegemaran yang membuat aku terkesan ketika membacanya.

Aku akan kongsikan tujuh buah buku kegemaran di sini. Kalau di FB disuruh 1 hari kongsikan 1 buah buku tapi kat blog aku kongsikan semuanya dulu.

Senang.

Nanti aku boleh kongsikan di sana pula. Kadang ada masa tak sempat nak mencari gambar bukunya. Bila sudah ada di blog memudahkan aku.

Aku hanya akan kongsikan gambar sahaja tanpa ulasannya. Kebanyakkan novel kegemaran aku adalah novel Noor Suraya. Aku mula jatuh suka bila pertama kali membaca Surat Ungu untuk Nuha.

1) Tak Ada Cinta Sepertimu.

2) Surat Ungu untuk Nuha.

3) Jaja dan Din.

4) Langsir Biji Remia.

5) Adam dan Hawa.

6) Akulah Si Heroin.

7) Be Strong.

Setakat itu sahaja tujuh buah buku yang menjadi kegemaran aku. Nanti aku kongsikan lagi 7 buah sebab ada yang tag aku lagi di FB. Memang ada buku lain yang aku gemar selain 7 buah buku ini. Tunggu ya.

Sekian.

Salam pena,
Fyda Adim


Cara Praktikal Mengurangkan Stres






Stres adalah satu istilah yang merangkumi tekanan, beban, konflik, keletihan, ketegangan, kemurungan dan hilang daya. Hari ini perkataan stres sering meniti di bibir-bibir orang ramai. Tidak dapat disangkalkan, kehidupan harian kita penuh dengan pelbagai perkara sama yang baik atau buruk. Tekanan hidup masa kini membuatkan orang terasa serba tidak kena. Ini semua adalah asam garam kehidupan. Tanpa tekanan, hidup kita pasti tidak bermakna. Kita tidak dapat belajar sesuatu dalam diri. Namun begitu, ramai orang yang cuba tidak mahu meletakkan dirinya dalam tekanan. Kita boleh lakukan beberapa perkara bagi mengurangkan stres agar tidak terus membelenggu diri. Berikut adalah cara praktikal mengurangkan stres.


a)      Beriadah

Aktiviti beriadah seperti berjoging atau berlari adalah salah satu cara mengurangkan stres. Apabila kita melakukan riadah sewaktu kepala berserabut, kita dapat melupakan seketika masalah-masalah berkenaan. Selain mengeluarkan peluh dan membantu melancarkan peredaran darah, aktiviti beriadah juga dapat memberi ruang untuk berfikir dan mencari ilham.


b)      Tidur

Tidur juga dapat mengurangkan stres. Tidur yang cukup dan pada waktu yang tetap memainkan peranan penting dalam mengimbangi emosi kita yang terganggu dalam kehidupan sehari-hari. Tidur yang cukup akan memberikan kembali tenaga kita sepenuhnya dan kita juga dapat mengawal kestabilan emosi.


c)      Membaca buku

Membaca buku dapat melupakan seketika tekanan yang berlaku. Membaca buku pada waktu tertentu boleh meningkatkan ketajaman minda serta mengurangkan stres. Bagi seseorang yang gemarkan buku, perkara ini tidaklah sukar pada mereka kerana dengan membaca dapat memberikan sedikit kelegaan pada diri. Jika sedang dibelenggu tekanan yang menyesakkan diri, bacalah buku-buku motivasi yang dapat mengembalikan keyakinan pada diri.


d)      Eratkan Diri Dengan Keluarga

Carilah masa untuk meluangkan masa bersama keluarga kerana dengan cara ini dapat mengurangkan masalah. Keluarga adalah segala-galanya dalam semua perkara. Sama ada kita sedang bermasalah ataupun tidak, keluarga sentiasa di sisi kita. Apabila kita bersama keluarga, kita boleh bergelak ketawa, bersembang dan berkongsi suka duka kita membuatkan kita lebih baik dan masalah akan lebih terkawal.


e)      Bersiar-siar atau bercuti

Carilah masa yang sesuai untuk bersiar-siar atau jika berkelapangan dan berkemampuan boleh bercuti. Bersiar-siar di tempat orang boleh mendatangkan mood gembira pada diri. Jika tidak pergi jauh pun sekurang-kurangnya melangkah keluar rumah, hidup udara segar dan lihatlah keindahan alam.
Adakah anda mempunyai cara-cara lain mengurangkan stres untuk dikongsikan? Berikan komen anda di ruangan di bawah.



Monday, October 14, 2019

Prolog - Insan Kau Cinta



PROLOG


            Berita yang aku khabarkan pada emak mempamerkan riak gembira pada seraut wajah tua yang sudah memasuki lingkungan umur 50-an. Aku hulurkan sekeping kertas pada emak sewaktu kami empat beranak menikmati minum petang di pangkin kayu yang dibuat oleh arwah ayah yang terletak di laman rumah. Sepinggan cucur ikan bilis dan seteko teh ‘o’ dihidangkan petang itu.
            “Alhamdulillah.” Sepotong ayat itu meniti laju di bibir tua itu seraya menadah tangan sebaik kertas yang sudah bertukar tangan ditatapnya.
            Aku juga sama-sama mengaminkan doa wanita itu. Doa seorang ibu tiada hijabnya. Ianya terus diangkat ke langit.
            Adik-adik aku, Adibah dan Afiqah cuku berselera menikmati cucur ikan bilis dicicah dengan sos cili yang dibuat oleh emak. Walaupun mereka tidak melontar kata, riak wajah mereka sudah cukup memberitahu yang mereka turut gembira dengan perkhabaran yang baru aku sampaikan. Meskipun tawaran itu tidak seperti apa yang aku harapkan namun aku perlu bersyukur ke hadrat Ilahi. Sekurang-kurangnya aku telah berjaya mengorak langkah untuk melanjutkan pelajaran.
            Jeda.
            “Tapi jauh sangat tempatnya,” kata emak perlahan. Sendu. Riaknya yang tadi gembira kini sudah bertukar. Terpamer riak sedih di wajah tua itu. Dahinya yang dihiasi garis-garis halus mula berkerut. Aku melempar selayang pandang pada seraut wajah yang telah melahirkan aku 18 tahun yang lalu.
            “Mak, manalah jauhnya. Setakat Melaka ke Ipoh tu baru 3 jam lebih. Bukannya Lea tak boleh balik.” Aku menyusun kata menyedapkan hati tuanya.
Wanita tua itu melepaskan sebuah keluhan.
            “Yelah, mak ni. Kalau Kak Lea tak balik, kita bolehlah ke sana. Kita tak pernah jalan-jalan ke tempat orang,” ujar Adibah. Bahu emak dirangkulnya.
            “Mak ni suka sangat susah hati benda yang remeh-temeh.” Adibah bersuara lagi. Emak hanya mempamerkan wajah sugulnya.
            “Mak...janganlah macam ni. Mak jangan fikir bukan-bukan. Nanti boleh naik darah tinggi mak tu.” Aku kembali bersuara melihat kegusaran di wajah emak.
            “Yelah mak. Nanti Iqah susah kalau mak sakit.” Kali ini Afiqah, si bongsu pula bersuara.
            “Yelah kau tu. Kau susah apa dik? Macam kau pula yang selalu jaga mak masa sakit. Kak Lea yang selalu jaga mak. Kau tu tahu makan aje. Kau tu susah hati sebab nanti tak ada siapa nak melayan dia makan.” Adibah mengusik Afiqah yang hanya beza dua tahun usia mereka.
            “Eh, mana ada.” Afiqah menidakkannya lalu satu cubitan hinggap di lengan Adibah. Adibah sudah mengerang kesakitan. Gadis berusia 13 tahun itu sudah memuncungkan mulutnya.
            “Iqah...” Aku pula yang menampar lembut di bahunya.
            “Adoi, dik. Mulut tu kalau sangkut barang pun boleh. Bukan main muncung.” Sekali lagi Adibah mengusik Afiqah yang sudah melarikan dirinya di belakang emak namun tangan Adibah dapat juga mencapai untuk mencubit mulut Afiqah.
            Aku sudah tergelak. Begitu juga dengan emak. Melihat emak tergelak sedikit sebanyak melegakan aku. Sekurang-kurangnya dapatlah mengusir keresahan yang sedang bertamu dalam dirinya.
            “Iqah tu susah hati nanti tak ada siapa nak masak sedap-sedap untuk dia. Alah Dibah kan ada boleh masak.” Aku pula menambah cerita.
            “Ya, budak debab ni...” Adibah sempat menggomol-gomol badan si bongsu yang sedikit berisi. Afiqah laju menepis tangan Adibah.
            “Eee... Dibah masak tak sedap.”
            “Berani kau kata macam tu...” Adibah mencucuk pinggang Afiqah. Kedengaran Afiqah tertawa memekik kegelian.
            “Mak bukan apa. Risaulah. Korang mana pernah jauh dengan emak. Ini lagilah abah dah tak ada. Lagilah mak risau.” Sayu sahaja nada emak berbicara.
            “Mak, inikan pesanan arwah abah. Abah pesan suruh kita orang sambung belajar.” Aku cuba menenangkan emak. Manalah tahu hati emak lebih tenang bila mendengar nama abah disebut-sebut.
            Emak menundukkan wajahnya. Aku dan adik-adik sudah memeluk tubuh emak yang sedikit gempal.
            “Emak, nanti-nanti pun bila Adibah habis SPM pun dia kena sambung belajar. Sementara aje mak. Kita orang perlukan doa mak. Mak tak nak tengok anak-anak emak berjaya ke? Lagi pun ini pesan abah pada Lea.” Aku menutur perlahan. Tangan emak aku genggan erat. Cuba menyalurkan kekuatan daripada seorang anak kepada seorang wanita bergelar emak.
            Kedengaran keluhan kecil daripada emak. Aku dapat rasakan keresahan yang menganggu diri wanita tua itu.
            Sedang kami empat beranak melayan perasaan, kami dikejutkan dengan kedatangan seseorang.
            “Assalamualaikum.” Kedengaran seorang wanita melontarkan salam kesejahteraan membuatkan kami berpaling ke arah empunya suara. Serentak kami menjawab salamnya.
            Seorang wanita yang sebaya usia emak, berbaju kurung bunga-bunga serta bertudung separuh labuh menutupi dada. Segaris senyuman dihadiahkan oleh wanita itu.
            Kami saling berpandangan.
            “Mak, kawan baik mak tu.” Serentak aku dan Adibah bersuara.