Monday, November 2, 2020

Sekadar Sedutan

 

Gambar : Carian Google

Sekadar sedutan....


Khalisah tiba di Melaka Sentral setelah lima jam di atas lebuh raya. Kematu juga punggungnya berlama-lama di atas bas. Dia menyusun perlahan langkahnya menuju ke arah pintu utama terminal bas.

Matanya loliah-loliah mencari susuk tubuh seseorang. Atas tiket perjanjian yang dilakukan pagi tadi, dia terpaksa akur. Orang kata janji usah dimungkiri.

“Saya jemput awak nanti. Tunggu sampai saya datang,” pesan lelaki itu berkali-kali sebelum mematikan talian.

Khalisah mengeluh sendiri. Mahu atau tidak, dia terpaksa akur dengan lelaki itu. Dia meletakkan beg baju di atas lantai lalu perlahan dia menarik zip beg tangannya. Telefon pintarnya ditarik keluar. Baru sahaja mahu mendail, dia dikejutkan dengan sapaan seseorang.

“Assalamualaikum. Dah lama tunggu ke?” 

Khalisah pantas menoleh. Lelaki itu sudah mengukir senyuman. 

“Dah lama tunggu?” Sekali lagi dia menyoal.

“Taklah, baru aje sampai. Saya baru nak telefon Hamzah.”

“Saya dah tunggu lama kat sini. Nampak awak turun bas tadi. Saja perhati dari jauh cari kita ke tak.” Hamzah menyakat.

“Halah…halah…halah…Sengajakan awak. Memang suka stalk orang ye?”

“Taklah. Saya stalk awak sorang aje.” Hamzah tersengih tatkala mengakhiri ayatnya. 

“Memang sweet talker ke macam mana?”

Hamzah Fikri menghamburkan gelak. Seronok hatinya mengenakan wanita itu. Hatinya cukup terhibur melihat gelagat wanita di depannya yang sedang merona merah kedua-dua belah pipinya.

“Kita makan dulu kemudian baru saya hantar awak balik.”

“Itu memang dah siap-siap bagi arahan kan. Jadi saya tak ada pilihan,” ujar Khalisah selamba.

Sekali lagi, Hamzah Fikri tertawa.

“Mari saya bawakan beg.” Hamzah Fikri terlebih dahulu mencapai beg baju Khalisah. “Jomlah. Kereta saya park di depan sana.” Hamzah Fikri memuncungkan bibirnya ke arah tempat yang dia maksudkan.

Khalisah terus menyusun langkah membuntuti lelaki itu beberapa langkah di belakang lelaki itu. Sebelum sampai di kereta, kdenegaran telefon pintarnya berdering. Dia pantas menarik keluar telefon pintarnya dari dalam beg tangannya.

“Lisa, kau dah sampai Melaka belum?” Kedengaran suara Aida menyoal.

“Aku kat Melaka Sentral dah.” Khalisah membalas.

“Dia dah sampai?”

“Dah. Aku nak singgah makan dulu. Kau ada nak kirim apa-apa tak?”

“Hah eloklah tu. Tak payah masak. Kau makan kat mana?”

“Entahlah. Ikut mamat ni mana dia nak bawa aku. Kau tahu dia siap bagi arahan kat aku tadi. Kita singgah makan dulu kemudian baru saya hantar awak balik.” Khalisah mengajuk cakap lelaki itu.

Aida tertawa. “Layankan ajelah, Lisa oi.”

“Suka-suka hati dia aje nak mengarah orang.” Luah Khalisah tidak puas hati. Dia memuncungkan bibirnya sendiri.

...Bersambung...

Thursday, June 25, 2020

Novel Insan Kau Cinta di Popular Bookstore

Assalamualaikum.


Pertama sekali, entri ini aku ingin kongsikan berkenaan novel pertama aku yang berjudul Insan Kau Cinta. Pejam celik, sudah empat bulan Insan Kau Cinta diterbitkan. Syukur ke hadrat Ilahi kerana memberi peluang untuk aku merasai momen-momen ini. Tidak pernah terlintas pun aku akan menjadi seorang penulis. Bermula dengan menulis di blog, aku kemudiannya menjinak-jinakkan diri dengan memasuki pertandingan menulis. Masa itu, aku terbaca di blog seorang novelis tentang pertandingan e-book.

Pertandingan E-Book Anjuran Maxis


Bermula dengan pertandingan inilah aku meneruskan perjalanan sebagai seorang penulis. Ditambah lagi semangatnya apabila aku memenangi dalam pertandingan ini walaupun pada ketika itu aku serba-serbi kosong tentang penulisan. Di sebalik menyertai pertandingan ini, terselit kisah manis antara aku dan sahabat aku kerana kami sama-sama menyertai pertandingan tersebut. Kira kami berlawan secara sihat gitu.

Asbab menyertai pertandingan itu juga aku berkenalan dengan seorang novelis dan aku gelar MM sahaja di sini. Dia yang menjadi cikgu aku. Mengajar dan memberi bimbingan kelas dalam penulisan. Begitulah permulaan aku. Setiap karya aku akan dibedah oleh beliau. Pada mulanya memang makan hati juga apabila dia mula melontarkan komen tapi bila semakin mengenalinya aku sudah tidak kisah. Aku tahan sahaja apa jua komennya.

Show bukan Tell


Ini ayat yang aku paling ingat sewaktu belajar dengannya. Berapa kali dan dalam erti kata lain berpuluh kali mahu pun beratus kali dia mengulang ayat di atas. Kita tulis ayat biar nampak 'show' bukannya kita 'tell'. Sampai sekarang kalau aku taip, mesti terngiang-ngiang ayat dia.

Contoh, menggeleng kepala.

Dulunya, aku tulis begitu. Nanti dia akan cakap. Kita memang menggeleng kepala. Ada ke orang menggeleng kaki ke? Sejak itu, aku ingat apa saja ajarannya. Alhamdulillah, sehingga sekarang dia masih ada dengan aku dan novel Insan Kau Cinta juga aku mulakan dengannya walaupun sekarang dia sudah bersara daripada dunia penulisan.

Berbunga-bunga di hati


Setelah tiga bulan tidak ke kedai buku, kelmarin aku kedai buku. Kedai buku pertama yang aku jejak adalah Popular Bookstore di Aeon Bandaraya Melaka. Tujuan utama mahu turun padang melihat novel sendiri. Sepanjang sudah boleh keluar (PKPB/PKPP), aku terima maklumat tentang novel aku yang sudah ada di kedai buku.

Jadi, kelmarin aku pula mahu melihat dengan sendirinya. Berbunga-bunga di hati tatkala melihat Insan Kau Cinta tersusun di rak. Selalu ke kedai buku beli dan cari novel orang lain, kali ini terasa bahagia bila melihat novel sendiri.


Popular Bookstore AEON Bandaraya Melaka


Aku sempat bergambar dengan novel sendiri. Buat kenangan kata orang. Pada mulanya aku tercari-cari Insan Kau Cinta di rak-rak yang tersusun novel-novel. Puas mencari tetapi tidak menjumpainya sehinggalah aku berputus asa dan terus saja bertanyakan pada seorang pekerja Popular.


Pilihan Popular Wadah Jiwa Bangsa...


Rupanya, Insan Kau Cinta disusun di rak Pilihan Popular Wadah Jiwa Bangsa. Bertambah berbungalah rasa di hati aku. Novel Insan Kau Cinta dalam Pilihan Popular bulan Jun 2020. Bolehlah dapatkannya di cawangan Popular yang berhampiran anda.


Insan Kau Cinta


Sebuah kisah kehidupan seorang bernama Azalea Husna yang mencari erti sebuah kehidupan. Kisah ini menyentuh perihal kekeluargaan dan terselit kisah percintaan. Pada yang sudah mendapatkannya, semoga ada memperoleh sedikit manfaat daripada naskah ini.


Review Novel: Rasa Yang Terikat

Assalamualaikum.

Selamat petang semua.

Agak lama meninggalkan ruang ini. Kesuntukan masa untuk mencoretkan sesuatu di sini. Pembacaan pun lambat. Aku baca novel ini sewaktu PKPB setelah mengharungi PKP. Sebenarnya banyak saja masa yang boleh diisi dengan baca; pendek kata sebenarnya banyak buku/novel yang boleh dibaca sepanjang tempoh itu. Namun begitu, aku masih tidak mampu melakukannya.

Aku lebih melayan emosi yang tak dapat balik ke kampung merangkap rumah sendiri di Melaka. Dalam pada itu juga aku sibuk menulis. Mengejar deadline dan juga sibuk sepanjang Ramadan untuk amalan diri.

Baiklah, di sini aku ulas novel yang aku sudah habis baca dan baru sempat menulisnya. Aku menulis entri ini di Melaka yang tercinta dan negeri yang paling bahagia. Hahaha. Orang kata. Tapi aku memang terasa bahagia bila di Melaka dan juga di rumah sendiri.

Kita teruskan dengan review novel Rasa Yang Terikat.


Rasa Yang Terikat karya Arniza Idayu.

Penerbit: Fajar Pakeer
Harga: RM23/RM26
Jumlah Halaman: 499



* Pertama kali aku membaca karya novelis ini. Penulis ini ada nama penanya yang lain iaitu Aina Meira. Aku beli novel ini memandangkan novel penulis ini terbit bersama dengan novel aku, Insan Kau Cinta. Itulah asbabnya aku mengenali penulis ini.


* Rasa Yang Terikat sarat dengan kisah kedukaan atau kesengsaraan seorang wanita bernama Sofi atau Sofea. Kisahnya membuatkan aku bermain dengan emosi sendiri. Berperang dengan perasaan sendiri. Terasa kesengsaraan Sofi itu sampai ke lubuk hati.


* Sofea seorang wanita yang telah berkahwin tetapi sudah kematian suami. Berasal dari kampung dan bergantung hidup dengan mak langnya. Makcik kepada arwah suaminya. Kesengsaraannya bermula apabila dia dibenci dan diseksa oleh mak langnya.


* Penderaan fizikal dan mental lebih menyakitkan apabila mak lang mahu menjual Sofea atau Ayya nama panggilannya oleh mak lang kepada seorang lelaki bernama Jamal. Babak ini paling geram. Geram dengan mak lang, geram dengan Jamal. Tersangat!


* Namun takdir menemukan Sofea dan seorang lelaki bernama Aiman dan Jamal itu sebenarnya ada hubungan kekeluargaan dengan Aiman. Nak tahu apa kaitan Jamal dan Aiman? Kenalah baca novel ini sendiri. 


* Bagaimana Sofea mahu melepaskan diri daripada jerat Jamal kerana Jamal tetap memburunya kerana dia sudah membayar sejumlah wang pada mak langnya membuatkan aku mahu habiskan pembacaannya.


* Tahniah buat penulis. Plot yang tersusun dan sebuah kisah yang menarik. Apa yang boleh diambil iktibar daripada novel ini, sifat dengki dan iri hati yang wujud dalam diri mak lang, membuatkan orang lain merana. Oleh sebab sifat itu dia bertindak di luar kawalan.


* Sekali lagi, tahniah buat penulisnya.

Selamat membaca!


Thursday, April 16, 2020

Review Novel: Lili Buat Najah

Assalamualaikum.

Selamat malam.

Aku berjaya habiskan lagi sebuah novel dalam tempoh PKP. Novel ketiga dalam tempoh PKP dan buku ke-10 dalam empat bulan ini. Bila ada waktu begini, memang sesuailah mengisi masa dengan membaca novel/buku yang tersusun di rak.


Banyak lagi buku yang belum sempat dibaca. Macam aku, kalau bacaan lambat tu maknanya aku sibuk menulis. Bila dah fokus menulis, aku kena tinggalkan aktiviti membaca. Begitulah pusingannya.

Novel ini sangat-sangat menyentuh hati aku. Novel ini berjaya membuat air mata aku mengalir. Jahat tau! Memang sedih. Sebak-sebak aku membacanya. Makin hampir ke penghujung makin sedih. Novel ini lain daripada yang lain. Kalau nak tahu kena baca sendiri.

Tahniah buat penulisnya Nazurah Aishah.





Lili Buat Najah karya Nazurah Aishah.

Penerbit: Penulisan2u
Harga: RM25/RM28
Jumlah Halaman: 527

*Kali pertama membaca karya penulis ini. Itu pun sebab aku terbaca review orang lain mengatakan novel ini best. Novel ini pernah diterbitkan oleh penerbit lain suatu ketika dulu tapi penerbit itu sudah tidak beroperasi lagi. Bila tahu novel ini pernah diterbitkan bawah penerbit kegemaran aku dulu, memang perlulah aku dapatkan novel LBN ini.

*Kisah perjalanan percintaan Nur Natasha Ameera dan Syahrun Najah yang saling mencintai namun episodnya sungguh menyedihkan. Mereka bernikah di luar negara sewaktu mereka belajar. Bertemu secara tidak sengaja membuahkan bibit-bibit percintaan antara mereka.

*Perkahwinan yang hanya diketahui oleh umi Natasha, papa dan kakak Najah. Mama Najah punya calon isteri buat Najah namun satu hari mereka nekad untuk berterus-terang dengan mama Najah.

*Perkahwinan itu ditentang oleh mama Najah namun akhirnya menerima Natasha setelah satu kejadian yang berlaku antara mama Najah, Tunku Helena dan Natasha.

*Latar ceritanya sekitar Johor Bahru. Sedang eloklah aku baca novel ini aku sudah setahun merantau ke Johor Bahru. Jadi bila penulis menceritakan lokasinya aku boleh membayangkan tempat-tempatnya; Menara Ansar, Lebuh Raya Pasir Gudang, Plaza Pelangi dll.

*Ceritanya menarik walaupun penulis menulis menggunakan POV1. Terasa sangat dekat dengn diri sendiri ketika membaca novel ini. Plotnya pun tersusun.

*Ceritanya mula menggusarkan hati apabila Natasha mendapat tahu Najah sebenarnya mempunyai penyakit yang akan memisahkan mereka secara hakiki.

*Apabila Natasha mengetahu tentang penyakit Najah, bermulalah episod sedih yang tidak henti. Bagaimana Natasha berperang dengan perasaannya begitulah aku yang membaca.

*Novel ini lain daripada yang lain kerana penamatnya sedih. Bergenang air mata aku ketika aku menghayati part Natasha membaca wasiat Najah. Memang betul lah review orang, air mata pastui tumpah untuk menghabiskan novel ini.

*Apa pun ada pengajaran yang terselit dalam novel ini. Percintaan yang setia namun ada yang perlu dikorbankan. Tidak semua keindahan yang tercipta akan berakhir dengan kemanisan dan yang paling penting mati itu pasti.

#fydaadimbaca #malaysiamembaca



Sunday, April 12, 2020

Sepanjang Tempoh PKP

Assalamualaikum.

Selamat malam.

Hari ini sudah hari ke-25 kita menjalani Perintah Kawalan Pergerakan. Sepanjang tempoh ini apa yang kita sudah perolehi daripada PKP ini? Jumaat lepas, PM sudah mengumumkan bahawa tempoh PKP dilanjutkan lagi dua minggu sehingga 28 April 2020.

Reaksi aku?

Awal-awal aku sudah set dalam minda yang perkara ini akan dilanjutkan. Setakat ini aku okey saja cuma sedih bila kita tidak boleh balik ke kampung. Kampung satu hal. Tak boleh balik tengok rumah sendiri. Maklumlah kami di perantauan. Selalunya dua minggu sekali pasti menjengah rumah. Mujurlah ada jiran yang baik hati.

Sedih?

Sedihlah. Sebab ini tempoh paling lama aku tak jumpa mak ayah aku. Sejak berpindah ke JB, paling tidak dua minggu sekali mesti pulang ke sana. Kali ini agak lamalah. Emosi sedikit terganggu juga tapi kita kena berkorban demi kesihatan dan keselamatan semua.

Baiklah.

Jangan sedih-sedih. Kita ambil positif dalam tempoh berkurung ini. Kiranya kita berkurung ini masih ada benda yang boleh kita lakukan. Kita diberi kemudahan internet. Boleh menonton. Boleh membaca.

Untuk penulis, inilah masanya untuk siapkan manuskrip. Mungkin dapat siapkan satu manuskrip dalam tempoh PKP untuk penulis yang macam aku. Kejap-kejap mood ke laut. Hahaha. Jika dilihat dalam tempo PKP, ini dikira tempoh bertenang. Tidak terkejar-kejar melakukan hal-hal di luar rumah. Kita ada masa untuk mengaji setiap kali lepas solat. Misi untuk khatamkan Al-Quran sebelum Ramadan dan juga disambung dalam Ramadan nanti. InsyaAllah. Mudah-mudahan semua dipermudahkan untuk kita.

Novel Insan Kau Cinta masih boleh dipesan tapi stok pada aku sudah kehabisan. Kena order dengan Fajar Pakeer dulu tapi penerbit masih belum beroperasi. 

Harap semua dapat bersabar. Jika ada yang masih mahu memesan melalui aku, bolehlah mesej di link yang diberikan di bawah. Pada yang sudah habis menelaah kisah Azalea dan Muaz, terima kasih atas respon semua. Segala respon amat dihargai supaya dapat diperbaiki pada novel-novel akan datang.

Untuk membuat pesanan klik LINK di bawah:


http://www.wasap.my/+60176741270/InsanKauCinta
http://www.wasap.my/+60176741270/InsanKauCinta
http://www.wasap.my/+60176741270/InsanKauCinta

Salam pena,
Fyda Adim


Thursday, April 9, 2020

Review Novel: Kerana Hati Telah Berjanji

Assalamualaikum.

Selamat pagi.

Lagi review novel yang aku sudah habiskan dalam tempoh sehari saja. Ada-ada masa aku ambil masa hanya sehari untuk membaca. Ikut mood juga walaupun membaca itu pasti akan membuatkan aku terlelap. Bukan fasal novel tidak menarik tetapi memang gitulah perangai aku kalau membaca.

Biasalah remaja purba punya gaya membaca. Kadang anak-anak sampai tegur.

"Mama ni nak baca ke nak tidur?"

"Eh, mama bacalah."

"Tadi nampak mama tidur."

"Mama lelap kejap aje."

Bila sudah ditegur, celiklah balik mata. Begitulah sampai sudahnya. Mari aku kongsikan review tentang novel ini. Menarik ceritanya.


Kerana Hati Telah Berjanji karya Rissa Ahdiya.
.
Penerbit: Karya Seni
Harga: RM23/RM26
Jumlah Halaman: 455
.
🌿Bacakan aku jampi pelupa, agar tak kuingat tentang kita.
.
🌿Kali kedua aku baca karya penulis ini. Sebelum ini baca novelnya berjudul Seadanya Aku. Jadi haruslah cari karya-karyanya yang lain.
.
🌿Kisah seorang gadis bernama Manis yang tidak berapa manis hidupnya. Macam-macam perkara yang perlu dilalui oleh Manis. Dia sering dipinggirkan oleh ibu ayah dan adik-beradiknya sebab paras rupa dan kekurangannya.
.
🌿Part ni yang macam-macam yang dirasa ketika baca. Geram dan sedih sebab Manis dibuli abang dan adiknya. Sering dimarahi ibunya dan mujurlah ayahnya sesekali menyebelahinya.
.
🌿Ceritanya bertambah menarik bila kemunculan Remy. Cara Remy jatuh cinta dengan Manis memang tersangat manis. Orang kata jatuh cinta pandang pertama.
.
🌿Aku siap bayangkan Remy Ishak sebab Manis kata nama Remy cam pelakon kegemaran dia. Samalah dengan Kafida si Manis ni pun. Hahaha. Tapi dalam novel Remy orangnya cerah. Yelah, selalu baca novel adaptasi drama senang nak bayangkan hero heroin dia.
.
🌿Menariknya si Remy ini dapat dirasakan yang dia betul-betul sayang pada Manis. Cara penulis sampaikan boleh dirasakan di tangkai hati. Lelaki pujaan gitu. Dia sayang Manis seorang saja. Manis kan perangai Remy.
.
🌿Dugaan manis timbul lagi bila dia berkahwin dengan Remy. Rasa kasihan sangat pada Manis. Biasalah lumrah tinggal dengan mak mentua. Macam-macam yang Manis kena tempuh.
.
🌿Apa pun ada pengajaran yang terselit dalam novel ini. Setiap kepahitan pasti akan diakhiri dengan kemanisan cuma cepat atau lambat saja. Setiap manusia tidak lari daripada melakukan kesilapan. Manusia yang buat silap pasti dapat balasan. Begitulah teguran Allah pada manusia yang alpa.
.
#fydaadimbaca #malaysiamembaca

Wednesday, April 8, 2020

Review Novel: Seindah Tujuh Warna Pelangi

Assalamualaikum.

Selamat petang.

Dalam tempoh PKP, ini novel kedua aku habiskan dan kiranya buku kelapan aku dapat baca dalam tempoh empat bulan tahun ini. Untuk yang suka membaca novel, memang masa dalam PKP ini dapatlah baca novel-novel yang tertangguh di rak.

Mujurlah aku ada simpan sedikit novel-novel dan buku-buku di rumah Johor. Kebanyakkan novel aku semua ada di rumah kat Melaka. Novel ini pun aku pinjam jiran aku kat Melaka. Jauh aku bawa novel dia. Boleh lepaskan rindu gitu.


Seindah Tujuh Warna Pelangi karya E-Man Sufi.
.
Penerbit: Penulisan2u
Harga: RM22/RM25
Jumlah Halaman: 457
.
🌿Aku berminat baca novel ini sebab dramanya ditayangkan di televisyen tapi aku tak menontonnya pun. Cuma bila baca novelnya dapatlah bayangkan watak hero dan heroinnya.
.
🌿Novel ketiga penulis yang aku baca. Dua buah novel penulis yang aku baca Hikayat Cinta Si Pematah Hati dan Bukan Kerana Aku Tak Cinta.
.
🌿Novel Seindah Tujuh Wana Pelangi mengisahkan kisah kekeluargaan yang menyelitkan kisah cinta. Perkahwinan antara sepupu.
.
🌿Kisah yang tidak berat namun geram juga dengan Andika pada mulanya kerana melakukan sedemikian pada Aira, sepupu yang dikahwininya.
.
🌿Menariknya bila wujud babak akrab antaranya adik-beradik dan juga sepupu-sepapat. Aku suka cerita sebegitu. Menyentuh keakraban sebuah keluarga walaupun ada latar belakang keluarga kaya. Fasal harta tok ayah yang dibahagikan kepada cucu-cucunya.
.
🌿Apa pun ada pengajaran yang terselit dalam novel ini. Setiap manusia pernah terleka dan alpa namun dengan adanya peluang kedua yang diberikan perlulah digunakan sebaik mungkin. Bukan semua orang dapat menikmati peluang kedua itu.
.
#fydaadimbaca #malaysiamembaca