Thursday, January 16, 2020

Review Novel : Hingga Nafas Yang Terakhir

Assalamualaikum.

Hai semua.

Akhirnya, ini novel pertama aku habiskan untuk pembuka tahun 2020. Sebenarnya, mula membaca novel ini bulan Disember tapi biasalah aku memang membaca dalam kadar perlahan. Banyak sangat iklan-iklan yang datang sewaktu membaca.

Paling utama, membaca kalau bergolek-golek akan diakhiri dengan ketiduran. Sedar-sedar sudah pagi. Sedar-sedar lampu bilik sudah ditutup. Sedar-sedar penanda buku ke mana, bukunya ke mana. Biasa semua itu. Biasa untuk aku. Orang lain aku tak tahu.

Marilah aku review sedikit tentang novel ini. Aku tak pandai review. Setakat sikit-sikit itulah bolehlah ya.

#1
.
Hingga Nafas Yang Terakhir karya Suzana Jumadil terbitan Fajar Pakeer.
.
🌿Baca novel ini sampai aku termimpi-mimpi fasal bom. Tak memasal terjadi watak heroin yang berada di Palestin. Teruja dengan penulisannya di bumi Gaza, Palestin dan Kaherah Mesir. Dapat dirasakan sedikit begitu keadaan di sana.
.
🌿Novel ini adalah karya pertama penulis ini. Kisah percintaan Farisya dan Fariz yang terpisah akibat dendam. Farisya melarikan diri apabila mendapat tahu Fariz ditangkap khalwat namun segalanya terungkai apabila dia kembali bertemu dengan Fariz.
.
🌿Fariz seorang lelaki yang tidak putus asa dan dia setia dengan Farisya. Dia tetap menjejaki Farisya meskipun gadis itu cuba menjauhkan dirinya.
.
🌿Perhubungan mereka akhirnya diakhiri dengan ikatan yang sah dan ada satu kejadian yang berlaku. Farisya diculik. Kejadian itu mencetuskan siapa sebenarnya pendendam selama ini.
.
🌿Bila part ini yang nak baca laju-laju sebab nak tahu siapa empunya dirinya. Penghujungnya memang banyak yang terjawab dan tidak sangka bila semuanya diketahui.
.
🌿Apa pun, tahniah buat penulis untuk karya pertama ini.

Salam pena,
Fyda Adim




Tuesday, January 7, 2020

Target Membaca

Assalamualaikum.

Hai.

Tahun 2020 ini aku sudah tidak mahu meletakkan berapa target buku yang mahu dibaca. Selalunya memang tidak tercapai pun target aku. Seperti tahun-tahun lalu, aku mensasarkan untuk membaca ikut umur; tahun lepas aku 36 tapi itulah tak sampai 20 buah pun aku baca.

Biasalah, alasan klise aku adalah sibuk. Alasan yang cukup menjadi kegemaran aku. Dan juga faktor kelambatan aku membaca adalah apabila membaca aku akan tertidur. Itu yang membuatkan aku lambat menghabiskan pembacaan aku.

Tak mengapa. Masing-masing punya cara. Janji adalah aktiviti kita. Kalau ditanya aku, aku lagi laju membeli buku daripada membaca. Bersusun-susun buku yang belum dibaca di rak. Buku tak ada tarikh luput, biarkan saja. Lambat-laun akan dibaca juga.

Kalau tidak aku yang membacanya, anak-anak akan membacanya juga; aku harap mereka akan suka membaca. Anak-anak buah pun ramai. Boleh pinjam dan baca.

Tapi, dengan syarat baca dan jaga elok-elok. Kepantangan aku kalau orang pinjam buku aku tidak dijaga elok-elok. Kalau yang kenal aku dari sekolah tahulah macam mana gayanya. Kalau aku tidak membalutnya aku akan selotape tepi buku agar tidak rosak.

Sekurang-kurangnya tidak menyakitkan pandangan mata. Aku tidaklah cerewet sangat cuma jangan dilipat mukasuratnya, diconteng atau apa saja yang boleh buat aku kemurungan tengok buku aku nanti.

Faham?

Buku selesai baca 2019. Aku ambil dari FB. Setiap kali habis baca aku akan upload. Mula-mula rajinlah tulis review tapi lama kelamaan aku jadi malas. Bukanlah malas sangat tapi tak ada masa. Semua tempat pun ditulisnya sampai aku tak ada masa. Begitu sibuknya aku.


Tahun lepas dapat 17 buah buku sahaja. Ada buku fiksyen dan bukan fiksyen. Aku baca apa pun yang menarik. Kadang ada buku yang aku baca separuh sebab tak dapat feel kemudian aku sambung baca selepas habiskan buku lain. Begitulah aku. Walau apa pun aku tetap habiskannya juga.

Tahun ini kita tengok berapa jumlah buku yang dapat aku selesaikan. Nanti aku kongsikan ya. Selamat membaca buat pencinta buku! Jangan lupa Mac ini PBAKL akan berlangsung.

Sekian.

Salam pena,
Fyda Adim


Anekdot 4: Harapan Palsu


Tempoh hari menjelang beberapa hari mahu cuti perayaan Krismas, kawan sekolah aku di Bintulu whatsapp - memandangkan masa itu aku pun balik kampung untuk bercuti.

Kiriman whatsappnya berbunyi dengan ucapan salam. "Salam Kafida."

Kemudian aku membalasnya, "Wsalam. Yessss...Kenapa sopan sangat memberi salam di pagi hari."

Balasnya lagi. "Hahaha...hari isnin kena sopan."

"Kenapa itu?" Aku pun bertanyalah motif dia menghantar whatsapp padaku di pagi isnin nan indah. Sebab dalam kepala sudah set yang dia tak balik bercuti untuk Krismas - bukan kami nak sambut Krismas maksudnya cuti panjang masa itu. Sekarang kena perjelaskan takut ada yang jadi pembaris. Maaf.

"Aku plan nak balik. So boleh lepak sama."

"Wow. Bila?"

"Petang ni aku kompomkan. Bos aku paksa aku cuti."

"Bagus bos ko. Aku balik malam esok."

"Dia pikir tiket flight tu mcm tiket wayang. Baru nak cakap arini. Ko rasa?"

"Hahaha. Tiket wayang pusaka."

"Aku tgh survey tiket. Kalau mahal.. aku beli juga.. tapi aku dok umah je la.. tak ada duit nak lepak dengan ko. #donekesian."

"Hahaha. Kena datang rumah ko jelah ni."

"Yeszaa. Kasihanilah aku."

"Kena masak-masak. Hahaha. Ni dah tak kesian sampai suh masak-masak."

"Nk beli barang dapur pun  tak cukup ongkosnya dong."

"Makan sambal ikan bilis sambil menatap muka ko pun dah kenyang."

"Yang paling afdhol..tengok muka aku da kenyang... tu baru la jimat kos."

"Itu konsep berlapar."

Selang beberapa minit selepas aku dan dia merepek, menyusul whatsapp yang lain.

"Bos aku cakap jangan cuti pulakkkkkkk."

"Eh bos kau. Awat menduga sangat. Bos ko mabuk laut ke macam mana."

"Aku dah kena bertabah je ni. Mabuk todi kot."

"Hahaha. Cuba ko suruh dia berjalan. Tegak ke bengkok. Bos saja bagi harapan pelesu."

"Jangan sampai aku sumpah ala-ala sang kelembai."

"Jangan aku sekali sumpah dia."

"Yesss. Jadi sesumpah."

Sudahnya kami tidak ada rezeki untuk bertemu sebagai penutup tahun 2019. Walau jauh dan tidak bertemu, aplikasi whatsapp tetap menjadi pengantara kami dan sesekali pengantara kami adalah drama-drama melayu yang menarik.

Nota kaki: Meletakkan harapan yang terlalu tinggi pada manusia akan membuka ruang-ruang untuk kita merasa kecewa.


Monday, January 6, 2020

Anekdot 3: Berteman Sepi




Tempoh hari berwhatsapp dengan kawan sekolah aku yang bekerja kat Sarawak.  Isi cerita perbualan kita orang selalu dimulakan dengan pertanyaan. “ Ko bila balik Melaka?” — sejak dua menjak aku dok perantauan tapi masa aku kat Melaka pun aku selalu tanya gak soalan gitu.

Tiba-tiba aku terdetik nak tanya dia.

“Ko dok sorang kan.”

“Ada housemate tapi dok bilik sorang belum berteman selain berteman sepi... eh.”

“Tergantung sepi.”

“Ko rasa Hakim Rusli.”

“Sepi sekuntum mawar merah.”

“Alleycat. eh.. da kenapa nk main teka penyanyi. Ko dah kenapa?”

“Ko kata ko sepi. Aku bagi tajuk-tajuk lagu utk diteka supaya ko tak terasa sepi.”

“Semua berkaitan sepi. Aku tengah tunggu baju dibasuh. Pasni da tak sepi kot sebab nak keluar.”

Walaupun berjauhan di seberang laut ukhwah itu tetap terjalin. Gitew. Tetiba plaknya.

Kafida.
(Kalau whatsapp dengan dia memang meleret-leret)

Nota kaki: Sesekali sepi itu indah.

Salam pena,
Fyda Adim