Thursday, March 21, 2019

Anekdot 1: Sempurna


Hasil carian imej untuk sempurna
(gambar: sumber google)


Bila kawan kau menyuarakan perasaan sedihnya tentang penilaian prestasinya untuk penyambungan perkhidmatannya.

“Kenapa bos dia bagi markah penuh bos aku bagi markah tak penuh?” Rungutnya.

“Tak pelah. Manusia mana ada sempurna.” Aku jawab bersahaja.

“Alah ko kak. Saje nak menyedapkan hati aku. Habis dia sempurnalah aku tak sempurna?”

Aku sudah gelak-gelak.

“Buat-buat sempurna barangkali. Yang bagi markah pun mesti rasa dia cukup sempurna." Giliran aku pula gelak sebab geli hati dengan jawapan sendiri. Nak menyedapkan hati kawan aku itu, macam-macam teori aku lontarkan.

“Ulasan puan bos pun macam apa aje. Dia tak puji aku. Ulasan dia macam setakat perlukan aku aje. Yang ini kau tengok. Bos dia puji dia." Sambungnya lagi tidak puas hati.

“Pujian itu ujian sebenarnya. Jadi dia sedang diuji dengan pujian.” Aku balas bersahaja.

“Alah kak. Kau ni...”

"Betul lah apa aku cakap. Aku ada baca artikel kat mana entah pujian itu sebenarnya satu ujian juga."

Bengang member.

Nota kaki: Penilai itu manusia. Dia menilai selain daripada pengetahuannya mungkin juga dengan emosi. Usahlah bersedih sangat.



No comments: