Sunday, August 4, 2019

Review Novel : Derita Cinta



Tajuk : Derita Cinta
Penulis: Aisya Sofea
Penerbit: Alaf 21
Tebal Halaman: 741


Sinopsis:


Cinta, perasaan itu tidak pernah diundang dan tidak pernah dijemput. Jika ia memberi kebahagiaan, pasti segalanya indah. Namun apa yang akan berlaku jika derita yang ditinggalkan?

Begitulah hidup Nur Amili Sofiya. Cinta yang hadir tidak pernah membahagiakan dirinya. Namun kehadiran Iman dalam hidupnya adalah cinta paling ikhlas dan jujur yang pernah dirasainya. Kemudian muncul Ghazi, lelaki yang menagih cinta darinya. Kesungguhan, ketulusan dan sifat bertanggungjawab Ghazi membuatkan Sofi kalah. 

Namun kebahagiaan yang dikecapi tidak lama bila Amri, kekasih pertama Sofi hadir menagih kembali kasih lama mereka. Ghazi terkejut bila mengetahui rahsia yang disimpan Sofi selama ini tentang siapa Iman sebenarnya. Yang hairannya kenapa Sofi perlu berahsia. Rahsia yang dibawa Murni itu sekali gus menghancurkan impian Ghazi dan Sofi untuk hidup bersama.

“Cinta Sofi pada abang, cinta sampai mati. You are my other half. Takkan mudah Sofi nak hidup tanpa abang.”- Nur Amili Sofiya

“Abang bukan sekadar cintakan Sofi, tapi Sofi udara untuk abang. Sofi bulan dan matahari untuk abang. Abang tak boleh hidup kalau Sofi tak ada.” - Ghazi Hashim



Ulasanku:


Aisya Sofea antara novelis kegemaran aku. Aku mula membaca novelnya yang berjudul Jauh, Adam dan Hawa, Sehangat Asmara, Uda & Dara. Sejak itu aku memang suka membeli novel-novelnya. Derita Cinta kali ini novelnya agak berat. Macam mana tajuk novelnya derita begitu juga derita aku mahu menghadamkan keseluruhan novel ini.


Secara jujurnya, ceritanya agak berat. Kalau yang sedang dalam berada dalam situasi tertekan eloklah jangan membaca sebab watak-watak dalam novel ini membuatkan kita geram. Lebih-lebih lagi watak Amri. Bekas kekasih Sofiya. Tiba-tiba muncul dengan menyerahkan anaknya untuk dijaga Sofiya. Muncul secara tiba-tiba satu hal, tinggalkan anak berbulan-bulan tanpa diketahui identiti sebenar ayah si kecil kemudian muncul semula dengan membuat pengakuan dia adalah ayah si kecil.

Perangai memang minta nak kena pelangkung saja. Tak memasal emosi ketika aku membaca. Naskhah ini bagus kerana dia menyentuh perihal anak angkat, kisah ibu susuan dan juga nilai kasih sayang yang tidak boleh dijual beli.

Siapa kata novel tidak ada info yang berguna?

Dalam novel ini, ada diterangkan serba sedikit bagaimana mahu mengambil anak angkat di Jabatan Kebajikan Masyarakat dan juga bagaimana mahu memulakan menjadi ibu susuan.

Apa pun, konflik dalam naskhah ini memang susah. Tahniah buat penulisnya. Bukan mudah untuk menulis sebenarnya.




No comments: