Monday, September 9, 2019

Drama Adam Hawa Mengimbau Kenangan

Salam.

Hai.

Suatu ketika dahulu, drama Adam Hawa ini pernah menjadi drama kegemaran aku. Drama bersiri yang aku tak tinggal setiap episodnya. Waktu drama ini ditayang di televisyen, agak mengecewakan kerana drama ini ditayangkan di saluran Astro HD yang pada ketika itu aku tidak melanggan pun saluran berkenaan.

Aku terpaksa menontonnya di youtube dengan penuh kesabaran kerana gambarnya tidak memuaskan hati dan tontonan pula dilakukan di telefon bimbit yang comel sahaja skrinnya membuatkan aku seakan mahu masuk sekali ke dalamnya.

Hasil ketidaksabaran, aku merengek pada encik suami untuk melanggan saluran Astro HD. Pelbagai alasan aku cipta untuk menyakinkan encik suami agar dia senang dan terbuka hatinya untuk membuat keputusan. Akhirnya entah macam mana, encik suami bersetuju melanggan saluran berkenaan.

Betapa seronoknya rasa hati bila aku dapat menonton drama tersebut dengan senang hati. Setiap hari bila waktu tayangannya aku sudah terpacak dulu depan televisyen memandangkan pelakonnya hero dan heroinnya aku cukup minat.

Aaron Aziz memang aku suka lakonannya.
Nadiya Nisaa aku kenal dia dari drama apa entah tapi waktu itu dia sekadar pelakon sampingan.

Drama ini juga mengimbau kenangan aku bersama sahabat baik aku, Myra Mokhtar. Drama ini kami akan ulang tengok babak-babak menarik dan mengikut kami babak manis-manis sambil tersenyum-senyum dan menepuk antara satu sama lain kalau kami menonton berdua - aktiviti menonton di pejabat yang kami lakukan ketika waktu rehat dan pada hari jumaat rehatnya yang panjang.

Minggu lepas aku perasan drama ini ditayangkan semula di Astro. Aku sempat merekodnya kerana ada PVR. Jadi tadi barulah melayan semula drama ini.

Bila babak ini muncul, lantas fikiran aku menjengah pada sahabat aku Myra Mokhar. iPhone aku capai dan aku terus menghantar gambar ini pada Myra Mokhtar di Melaka.

"Nampak Am dan Ain teringat pada Amira Mokhtar hahaha."

Aku hantarkan kiriman mesej menerusi aplikasi whatsapp. Kemudian mesej itu dibalas.

"Kenangan tu."

Aku balas lagi, "Pandangan matanya (itu dialog Ain Hawani). Rindu. Teringat-ingat ko lakon semula. Rindu gile."

Dia kemudiannya membalas lagi.

"Alaa kau ni. Rindu lah."

"Memang rindu. Rindu sampai bergenang air mata. Ish..."

"Ok dah. Jangan tambah syahdu yang ada."

Gambar :
Waktu ini babak permulaan perkenalan Am dan Ain disertakan dengan lagunya yang mengasyikkan.

Betul orang kata, kenang-kenangan itu indah untuk diulang ingat tapi pahit untuk ditelan. Betul rasanya sebab aku sedang melalui fasa itu. Semoga kenangan itu akan menjadi alasan penguat kami untuk meneruskan ukhwah.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


No comments: