Friday, January 31, 2020

Review Novel : Bunian

Assalamualaikum.

Hai semua.

Bulan ini agak laju aku membaca. Ini masuk buku ketiga untuk bulan ini. Aku baca laju sebab sedang berehat-rehat daripada menulis. Biasalah, terapi penulis adalah membaca. Jadi kita layan dulu buku-buku orang lain.

Kali ini aku cuba berani-berani mencuba baca novel seram. Selalu novel cinta dan kehidupan saja kan. Kali ini aku beralih arah. Aku beli Bunian sebab kawan aku yang syorkan. Katanya novel Bunian best.

Jadi aku terus ke Popular dan mendapatkan naskhah ini. Dalam pada takut baca seram, kononnya nak baca sebelah siang saja tapi aku lajak baca sampai ke malam. Paling tak percaya pada diri sendiri, aku habiskan baca novel ini dalam masa 3 hari. Seram juga. Hahaha.

Marilah baca reviewnya.


Bunian karya Anuar Darwisy.

Penerbit : Kaki Novel
Harga : RM25.00
Jumlah halaman : 363

🌿 Pertama kali aku membaca novel seram dan juga pertama kali membaca karya penulis ini. Cuba bertukar genre bacaan dan aku tertarik untuk membacanya setelah seorang rakan memberitahu novel ini menarik. Itu pendorong utama aku ke kedai buku dan membelinya.

🌿Pada mulanya aku mahu membaca novel ini di siang hari sahaja sebab sejenis penakut tetapi atas sebab perasaan ingin tahu penyudahnya memuncak-muncak mendorong aku menghabiskannya dalam masa tiga hari. Masa yang dikira singkatlah untuk aku yang baru terjebak untuk baca genre seram.

🌿Novel ini bermula dengan kisah yang terjadi pada tahun 1942. Kemudian ke dunia bunian dan kejadian yang berlaku pada tahun 2019. Memang kena fokus dan menghayati sungguh-sungguh perjalanan dalam novel ini. Dua dunia yang punya kaitan.

🌿Kagum dengan gaya penulisan beliau. Memang menarik. Situasi, suasana dan setiap keadaan yang berlalu dapat dibayangkan. Plot-plotnya memang disusun cantik sekali. Memang tak boleh nak teka apa yang berlaku selepas itu.

🌿Misteri kehilangan Safiuddin dan kawan-kawannya rupanya ada hubungkait dengan manusia di zaman 1942. Apa yang menarik dalam naskhah ini turut diselitkan surah-surah yang perlu diamalkan setiap masa.

🌿Apa pun novel ini memang menarik. Bukan senang menulis novel sebegini. Kagum sangat-sangat. Ilmu pengetahuannya sangat tinggi. Tahniah buat penulis. Lepas ini pasti aku mencari karya-karyanya yang lain.

Salam pena,
Fyda Adim


1 comment:

Siti Yang Menaip said...

hehe kita memang akan rasa baca waktu siang lebih selamat kan.. sama kalo nak tengok citer seram nak tengok time cerah je. time malam memang xmo layan..