Sunday, April 5, 2020

Review Novel : Bramfield House:Rumah Inggeris Bertiang Seri

Assalamualaikum.

Dalam tempoh PKP, dapatlah habiskan sebuah lagi novel. Kiranya buku ketujuh aku baca untuk tahun 2020. Tahun ini nampaknya macam laju sedikit membaca walaupun kadangkalanya aku akan tertidur ketika membaca.

Itu perkara biasa untuk aku remaja purba yang membaca. Akulah. Orang lain aku tak tahun. Apa pun teruskan membaca. Dalam PKP ini bolehlah penuhi masa kita dengan membaca buku-buku yang banyak tertangguh dan tak tersentuh.

Sedikit review tentang novel karya Maria Kajiwa. Penulisannya tidak boleh disangkal lagi. Aku cukup kagum dengan ideanya dan gaya penulisannya.


Bramfield House: Rumah Inggeris Bertiang Seri karya Maria Kajiwa.

Penerbit: Fajar Pakeer
Harga: RM22/RM25
Jumlah Halaman: 370

🌿Aku mula mengenali lebih dekat dengan penulis bila aku menyertai Ikatan Persuratan Melayu. Dari situ dengar penulisannya disukai ramai orang.

🌿Jadi aku mula mencari novel-novelnya. Sebelum ini pernah baca cerpen-cerpennya.

🌿Novel Bramfield House ini mengimbau kisah tahun 1947 yang mengisahkan Kapten Brock yang membina tiang seri di dalam rumahnya.

🌿Namun sebab terlampau taksub dengan ilmu hitam, tiang seri itu ada penunggunya. Kapten Brock memberi minum darahnya sendiri pada penunggu Tiang Seri itu.

🌿Pembacaan dipercepatkan bila nak tahu siapa yang memanggil kembali penunggu Tiang Seri itu setelah dikunci.

🌿Kagum dengan jalan ceritanya dan penggunaan bahasa yang indah. Tahniah Kak Maria.

#fydaadimbaca #malaysiamembaca



2 comments:

Siti Yang Menaip said...

bagusnya rajin membaca. teruskan =)

Tengku Sofia said...

Alamak! Ada penunggu