Saturday, January 23, 2021

4/2021 : Persepsi Manusia

Assalamualaikum.

Kita ni ada masa terlampau memikirkan persepsi orang terhadap diri kita. Apabila terlampau memikirkan persepsi orang, kita akan menitikberatkan setiap yang mahu dilakukan perlulah sempurna di mata orang lain.

Kita 'try hard' untuk lakukan dengan sempurna.
Kita mahu dihargai orang.
Kita mencabar diri.
Kita anggap kita mampu melakukannya meskipun di luar kemampuan.

Namun, apabila tidak menjadi seperti yang kita harapkan kita pasti kecewa. Hujung-hujung bertahanlah untuk menerima kecaman. Apabila situasi itu berlaku kita akan berada dalam keadaan yang tertekan kerana kecaman dan ketidaksempurnaan.

Kerja yang kita lakukan pada awalnya dengan ikhlas akan bertukar menjadi tidak ikhlas apabila kita tidak mendapat penghargaan daripada orang lain.


Hakikatnya, manusia memang suka bersangka-sangka. Kerana sikap bersangka-sangka itulah yang menjadikan hati kita tidak tenang. Kita selalu meletakkan dalam situasi terlampau memikirkan cakap-cakap orang. Orang cakap belakang kita, orang kutuk kita, orang kecam kita.

Semuanya dalam kepala.
Semuanya mahu difikirkan.

Endingnya, kau yang serabut.

Manusia, biasalah. Suka menuding jari pada orang lain. Hakikatnya, dia tidak perasan yang empat jari ke arahnya. Apabila salah orang, cepat sahaja menjatuhkan hukum. Apabila salah sendiri tidak mahu pula dinilaikan.

Sumber : Google

Mengutuk

Dalam kehidupan ini, memang kita tidak lari dari dikutuk dan juga mengutuk. Kita kena ingat, kita mengutuk orang, apa kita fikir orang tak kutuk kita?

Belum lagi part, yang A kutuk C dengan B tapi dengan C kau kutuk B pula. Perangai sangat! Dalam kehidupan seharian, kita pasti berjumpa dengan orang-orang sebegini. Tak payah pergi jauh. Dalam suasana pejabat pun ada yang sebegini.

Kau jumpa orang ni kau kata orang tu buat kerja tak bagus. Lepas tu kau jumpa orang tu kau cakap orang ni pula kerja tak bagus. Habis tu, kerja kau bagus?

Kadang-kadang orang macam ni kita perhatikan saja. Jauh mana dia boleh pergi. Orang yang mendengki ni tak pergi mana pun. Hujung-hujung dia yang terkontang-kanting.

Orang macam ni dia lebih pentingkan diri sendiri. Percayalah, dia seorang yang sangat berkira kerja sebenarnya. Tapi part orang tak hulur bantuan pasal kerja dia akan cepat melatah cakap orang tak bantu dia. Walhal dia tak tahu orang 'struggle' tanpa bantuan dia. Dan orang macam ni dia hanya fikir untuk diri dia saja. Dia akan play safe saja dalam hidup. Orang macam ni kalau jadi ketua dia takkan 'backup' anak-anak buah dia. Janji diri dia selamat dulu. Dunia ini bulat. Sekarang, kau play safe untuk selamatkan diri sendiri dan ingatlah satu hari nanti zaman play safe ini akan memainkan kehidupan tanpa kau sedar. 

Konsepnya, hari ini kita buat orang, esok lusa kalau tidak kena pada kita kena pada anak-cucu kita. Jadi, berwaspadalah. Hidup di dunia ini hanya sementara. Kita semua di dewan peperiksaan yang sedang mengumpul markah untuk ke sana. Jika kita memudahkan urusan orang, Allah akan memudahkan urusan kita.

Salam pena,
Fyda Adim

1 comment:

as samsudin said...

Tak payah terlalu fikirkan pasal orang lain sangat dah sekarang, As sekarang belajar untuk pentingkan diri sendiri dulu, baru fikir orang lain...